Rabu, 19 Juni 2013

OJK minta bantuan IFC kembangkan asuransi mikro

JAKARTA. Demi memudahkan akses asuransi terhadap seluruh lapisan masyarakat, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menggandeng International Finance Corporation (IFC).
"Ini karena mereka pengalaman di negara lain mengembangkan asuransi mikro," jelas Anggota Dewan Komisioner bidang Industri Keuangan Non Bank OJK, Firdaus Djaelani, Senin, (17/6).

IFC sudah membantu mengembangkan asuransi mikro di India, Pakistan, Filipina, Amerika Latin, dan negara-negara lainnya. Kemudian dengan Indonesia yang memiliki wilayah yang luas dan jumlah penduduk 240 juta orang ini, tentunya akan sangat menjanjikan untuk pengembangan asuransi mikro.

OJK pun telah memiliki program untuk mengembangkan asuransi mikro bagi masyarakat kelas menengah bawah. Nantinya, asuransi ini haruslah merupakan produk yang sederhana, pengurusan klaim yang mudah, uang pertanggungan yang standar, premi murah, dan distribusi yang terjangkau.

Firdaus menyadari, hambatan utama dari program asuransi mikro yaitu bagaimana menyampaikannya kepada masyarakat kelas menengah bawah. Jadi, penyaluran produk ini tidak akan menggunakan agen atau bank, melainkan kerja sama dengan lembaga lain yang mudah dijangkau. Seperti melalui Pegadaian dan Lembaga Keuangan Mikro (LKM).

Untuk mendukung pengembangan asuransi mikro ini, OJK akan mengadakan konferensi internasional pada bulan November nanti. Rencananya, akan ada 300 orang dari berbagai belahan dunia yang didatangkan ke Indonesia. "Ini kerja sama kita dengan Bank Dunia," sebut Firdaus.

Previous Post
Next Post

post written by:

0 komentar:

Terimakasih telah berkunjung. Silakan meninggalkan komentar, bertanya, atau menambahkan materi yang telah saya sediakan.