Rabu, 28 Agustus 2013

Asuransi Tradisional Masih Favorit

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Ketika berbagai perusahaan asuransi joint venture (JV) merilis produk-produk unitlink baru, asuransi jiwa lokal tak ingin latah mengikuti jejak tersebut. Kala kondisi pasar modal sedang tak menentu dan cenderung turun, mereka memilih memperbesar produk tradisional.
Asuransi Jiwa Sequis Life misalnya, di akhir tahun nanti akan menaikkan porsi kontribusi produk tradisional menjadi 20%, dibandingkan sebelumnya 15%. Saat ini, mayoritas premi Sequis Life masih berasal dari unitlink yang mencapai 85%.
Tatang Widjaja, Direktur Utama Sequis Life, menjelaskan saat kondisi pasar modal normal, masyarakat lebih menyukai produk unitlink atauasuransi berbalut investasi. Namun ketika pasar modal diliputi ketidakpastian, masyarakat lebih memilih produk asuransi tradisional.
Beberapa produk proteksi tradisional yang dicari masyarakat antara lain produk asuransi dwiguna (endowment) dan produk asuransi jiwa seumur hidup atau whole life. "Momentum ini tepat untuk menggenjot perolehan produk tradisional," ujar Tatang,.
Pasar asuransi tradisional juga dianggap lebih stabil. Selain itu, pembeli produk ini juga banyak dari luar kota-kota besar, seperti Jakarta, Surabaya dan Semarang.
Asuransi Jiwasraya juga melakukan hal sama, dengan menahan kontribusi unitlink sebesar 10% dari total perolehan premi. Jiwasraya mengandalkan produk tradisional yang berkontribusi hingga 70% dan saving plan sebesar 20%. Lewat penguatan terhadap dua jenis produk ini, imbal hasil investasi tidak terpengaruh, meski kondisi pasar sedang merosot.
"Kami aman-aman saja dan belum terkena dampak signifikan terhadap kondisi pasar saat ini," kata Hendrisman Rahim, Direktur Utama Jiwasraya. Imbal hasil investasi Jiwasraya kini mencapai Rp 1,05 triliun, sudah melewati target yang ditetapkan awal tahun, yaitu Rp 1,03 triliun. Alasan lain Jiwasraya fokus pada produk tradisional adalah margin produk-produk unitlink tidak sebesar produk tradisional.
Premi lesu
Cara Jiwasraya memilih menghindari risiko pasar juga demi meningkatkan bisnis perusahaan. Sejak awal tahun hingga Juli, Jiwasraya baru meraup premi Rp 3 triliun. Pencapaian ini masih jauh dari target, yaitu Rp 8,5 triliun hingga akhir tahun. Sedangkan, Sequis Life hingga akhir semester pertama tahun ini baru meraup 40% dari target akhir tahun.
Hendrisman bilang, Jiwasraya belum akan merevisi target sekalipun pasar modal lesu. "Ada produk yang tidak terpengaruh kondisi pasar modal," ujar dia. Apalagi, kata dia, ada beberapa perusahaan yang belum membayar tagihan pada Jiwasraya.
Sejatinya, tak semua perusahaan asuransi alergi dengan pasar modal. Contohnya AXA Mandiri Financial Services, yang pekan lalu merilis produk unitlink baru berbalut syariah. Perusahaan ini mengumpulkan mayoritas atau 90% premi dari unitlink.
Asuransi Sinarmas MSIG Life juga ikut merilis unitlink baru, dengan keyakinan produk ini disukai investor karena sifatnya jangka panjang.(Mona Tobing)

Sumber: Tribunnews
Previous Post
Next Post

post written by:

0 komentar:

Terimakasih telah berkunjung. Silakan meninggalkan komentar, bertanya, atau menambahkan materi yang telah saya sediakan.