Senin, 20 Januari 2014

Perusahaan Asuransi Takaful



Takaful adalah cabang asuransi yang berakar pada industri jasa keuangan Syariah (Islam). Model ini telah dikembangkan selama periode waktu dan didasarkan pada aturan hukum Syariah atas transaksi keuangan dan komersial. Takaful bekerja dengan prinsip bahwa dalam setiap transaksi, resiko dan laba (rugi bearing) harus dibagi antara para peserta. 

Alasan untuk pengembangan usaha ini adalah untuk memenuhi pelanggan yang diidentifikasi sebagai kelompok pelanggan baru, baik untuk perusahaan asuransi serta perantara dengan kebutuhan untuk produk untuk memenuhi prinsip-prinsip tertentu agama mereka.

Dalam hukum Islam (Syariah), umat Islam melihat kebijakan asuransi tradisional bertentangan dengan beberapa prinsip-prinsip dasar Islam, karena kebijakan asuransi tradisional melibatkan:

Gharar - ketidakpastian. Hukum Islam melarang penjualan di mana ada resiko kepada pembeli, kecuali risiko tersebut memiliki proporsi normal atau wajar. Beberapa percaya bahwa kebijakan asuransi tradisional tidak menghapus ketidakpastian mengenai seberapa banyak dan kapan sebuah polis akan terbayar tanpa kepastian;

Maisir - gambling. Polis asuransi tradisional dipandang sebagai semacam perjudian karena beberapa pemegang polis menerima pembayaran, sementara yang lainnya tidak. Perjudian dilarang di bawah hukum Islam;

Riba - bunga. Aturan Islam juga melarang membuat uang dari uang, seperti melalui bunga. Kekayaan hanya dapat dilakukan melalui perdagangan aset dan investasi.


Untuk menanggapi kebutuhan spesifik pelanggan inilah jenis baru produk - asuransi takaful - telah dikembangkan.

Takaful adalah kata Arab yang berarti 'menjamin satu sama lain'. Asuransi Takaful merangkul prinsip-prinsip Islam: 

kebersamaan dan kerjasama;
tanggung jawab bersama;
ganti rugi bersama;
kepentingan umum, dan
solidaritas.

Takaful mirip dengan asuransi mutual arus utama dalam hal melibatkan sejumlah peserta berbagi risiko atas dasar kooperatif. Hal ini untuk menghindari polis perjudian pada nasib atau kemalangan orang lain. Penanggung membayar uang ke dalam dana komunal dan mengambil apa yang mereka butuhkan dalam hal terjadi klaim. Perusahaan asuransi mengenakan biaya untuk mengelola dana tersebut. Setiap uang yang tersisa pada akhir tahun, setelah pembayaran klaim serta biaya usaha yang dikeluarkan oleh perusahaan asuransi, didistribusikan kepada pemegang polis, yang diperlakukan sebagai pemegang saham.

Kebijakan juga perlu hati-hati sehingga tidak ada penutupan asuransi yang disediakan untuk daerah yang dilarang oleh Islam. Misalnya, tidak ada penutup untuk item yang berhubungan dengan alkohol atau babi.

Produk harus disetujui oleh ulama Islam untuk memastikan mereka memenuhi persyaratan, serta banyak penyedia layanan berkonsultasi dengan komite penasehat khusus Syariah selama proses pembangunan.

Ada pasar potensial yang signifikan untuk produk yang dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan orang-orang dengan preferensi agama tertentu. Misalnya, total nilai premi takaful diperkirakan berada di mana saja antara US $ 7.5 milyar dan US $ 20 milyar pada tahun 2015. Sementara asuransi takaful telah ada selama setidaknya 20 tahun, itu hanya pada tahun 2005 bahwa bank besar high street menjadi yang pertama untuk menawarkan polis asuransi syariah untuk bangunan dan isinya. Ini adalah tren yang telah berlangsung, dengan jumlah penyedia yang terus bertambah memasuki pasar. 

Oleh karena itu, dengan dana investasi yang ada di Timur Tengah, dana ini sekarang digunakan untuk membeli dan mengambil alih perusahaan yang didirikan di Dunia Barat. Akibatnya takaful sebagai sarana risiko underwriting tumbuh dengan progress yang sangat cepat di berbagai sektor asuransi Timur Tengah dan juga itu dibawa ke bagian lain dari dunia.

Pusat-pusat kunci kegiatan takaful adalah Dubai, Bahrain dan Kuala Lumpur, tapi London kini juga diakui sebagai pusat keuangan Islam yang muncul dan ada setidaknya satu perusahaan asuransi takaful yang telah mendapatkan persetujuan FSA. Tidak perlu diragukan oleh orang lain dengan cepat. Selain itu, bank juga mengembangkan produk-produk takaful.

Oleh: Afrianto Budi
Previous Post
Next Post

post written by:

0 komentar:

Terimakasih telah berkunjung. Silakan meninggalkan komentar, bertanya, atau menambahkan materi yang telah saya sediakan.