Kamis, 19 Desember 2013

Pertumbuhan organik perusahaan

Pertumbuhan organik adalah dimana perusahaan mengembangkan dan memperluas dengan meningkatkan penjualan, pendapatan dan output melalui bisnis mereka sendiri saat ini, aktivitas, dan usaha, ketimbang melalui merger atau akuisisi. Namun, pertumbuhan organik hanya dapat dicapai ketika bisnis memiliki sumber daya keuangan untuk membayar ekspansi.

Berikut ini adalah definisi dari Peter Drucker:

“Pertumbuhan organik adalah tingkat ekspansi bisnis melalui peningkatan output dan penjualan.”

Ini berarti bahwa setiap dorongan dalam keuntungan atau pertumbuhan yang diperoleh melalui merger dan akuisisi dikecualikan, karena mereka tidak dibawa melalui keuntungan yang dihasilkan dalam perusahaan, sehingga tidak dianggap organik. Penutupan dari setiap bisnis secara keseluruhan juga dikecualikan. Merger dan akuisisi rute dikenal sebagai pertumbuhan non-organik

Perlu diingat bahwa pertumbuhan organik juga dapat menjadi negatif karena hal ini menunjukkan sebuah bisnis adalah kontrak. Bagaimanapun juga, pertumbuhan organik tidak termasuk pengaruh valuta asing.

Mengapa perusahaan ingin tumbuh?

Ada banyak alasan mengapa sebuah perusahaan ingin tumbuh dan contohnya, meningkatkan pendapatan konsumen, tersedianya pembiayaan, suku bunga rendah, pasar yang ringan, peluang untuk pengembangan produk, peluang ekspor, skala ekonomi melalui biaya operasi yang lebih rendah, tapi biasanya itu akan turun sampai ke peluang peningkatan pendapatan, keuntungan dan nilai bagi pemegang saham. Pada saat ini karena masalah resesi, dapat dikatakan bahwa peningkatan pendapatan konsumen, tersedianya keuangan dan pasar yang ringan tidak terlalu berlaku, karena bagaimanapun, dapat diharapkan bahwa semua itu akan kembali karena negara keluar dari resesi.

Tren pertumbuhan saat ini

Pada 1990-an ada cukup banyak aktivitas merger dan akuisisi, namun, dalam beberapa tahun terakhir ini telah melambat terutama dalam industri jasa keuangan. Akibatnya, tren kunci dan layak saat ini adalah strategi mengembangkan bisnis secara organic. Banyak perusahaan mutakhir menggunakan pendekatan ini. Ini berarti bahwa dari segi pertumbuhan, perusahaan harus meneliti sumber daya mereka, aset dan keuangan mereka sendiri, dan menemukan cara untuk benar-benar efektif dalam menggunakan semua itu sehingga ekspektasi pertumbuhan bisnis dan tujuan dapat dicapai. Dengan kata lain perusahaan-perusahaan ini mengembangkan bisnis mereka melalui cara-cara internal yang untuk menjadi sukses dan ini penting bagi manajemen eksekutif untuk melakukan upaya ini.

Metode ekspansi organik mengharuskan perusahaan untuk memaksimalkan sumber daya internal mereka. Ada indikasi bahwa banyak perusahaan bergerak menjauh dari menggunakan target bottom-line sebagai tolok ukur kinerja dan mengadopsi ide-ide pemicu, menghitung perbaikan layanan pelanggan, meningkatkan arus kas dan penjualan sebagai sarana untuk mengukur perbaikan dan akibatnya, imbalan eksekutif dan manajemen.

Ditemukan bahwa penggunakan pendekatan untuk mengembangkan usaha ini menjadi lebih murah daripada rute non-organik karena tidak hanya menawarkan peningkatan keuntungan tetapi juga memaksa perusahaan untuk membangun dasar yang kuat untuk pertumbuhan lebih lanjut. Namun, itu membuat tuntutan berat pada manajemen, kreativitas dan inovasi akan menjadi esensial untuk mencapai suatu tingkat pertumbuhan yang tinggi.

Pemicu petumbuhan organik

Berikut ini adalah alasan kunci yang mendorong pertumbuhan organik:

•    Kini suatu pendekatan disukai oleh banyak eksekutif dan investor karena menyediakan sarana yang baik untuk mengukur kemajuan dan keberhasilan terhadap angka pertumbuhan tanpa terganggu oleh merger atau akuisisi.

•    Pertumbuhan organik dipandang sebagai rute yang lebih menguntungkan dengan hasil investasi yang lebih baik.

•    Hal ini memungkinkan manajemen eksekutif untuk menunjukkan komitmen jangka panjang untuk sebuah bisnis dengan membangun hal itu melalui penggunaan yang sumber daya internal efektif.

•    Dengan pendekatan pertumbuhan organik, manajemen dapat sepenuhnya fokus pada pertumbuhan bisnis dan pencapaian tujuan, dan tidak dikacaukan oleh akibat dari merger atau perubahan struktural akuisisi dan integrasi.

•    Rute ini juga memungkinkan eksekutif untuk berada dalam kendali penuh dalam mengarahkan bisnisnya ke arah yang dianggap perlu.

Manfaat dari pertumbuhan organik

•    Banyak perusahaan kunci yang mengikuti pendekatan pertumbuhan organik telah menemukan bahwa hal itu dapat memberikan manfaat jangka panjang dan hubungan yang menguntungkan dengan pelanggan. Bila dibandingkan dengan pendekatan non-organik, pertumbuhan organik dapat memberikan biaya yang lebih rendah dan memberikan lebih banyak laba atas investasi karena membuat perusahaan keluar dari batas-batasnya dan melakukan inovasi.

•    Pendekatan ini memungkinkan eksekutif untuk berkonsentrasi pada pencapaian tujuan strategis dan tidak dibelokkan atau dikacaukan duntuk memimpin integrasi suatu merger atau bisnis yang diperoleh.

•    Bentrokan budaya dan masalah moral yang ofter timbul melalui merger atau akuisisi dapat dihindari. Orang-orang dapat terus fokus dan berkonsentrasi pada pencapaian tujuan bisnis tanpa banyak perbedaan pendapat tentang norma dan bagaimana mereka harus bekerja sama.

•    Ketika terjadi merger atau akuisisi perusahaan, akan terjadi pengurangan staf dan penghematan biaya karyawan. Ini akan menciptakan ketidakpastian di antara staf dengan konsekuensi yang cenderung menurunkan produktivitas. Pendekatan organik membantu staf untuk merasa lebih aman sehingga memungkinkan mereka untuk lebih fokus pada tuntutan internal di mana staf sering terlibat dalam ide-ide generasi dalam meningkatkan kinerja dan mengurangi biaya operasional.

•    Pertumbuhan organik dapat lebih ekonomis dibandingkan dengan akuisisi. Ketika ada akuisisi perusahaan, sering premi dibayar untuk bisnis dan ini bisa mengurangi nilai riil dari akuisisi dan tidak meningkatkan nilai pemegang saham seperti yang  mereka harapkan.

•    Dari sudut pandang seorang analis, pendekatan ini memiliki manfaat nyata dalam mengukur efektivitas usaha yang telah mereka capai melalui upaya internal tanpa angka yang terdistorsi oleh merger atau akuisisi. Ini berarti suatu pemeriksaan dapat dibuat untuk melihat apakah pertumbuhan bisnis nyata, berkelanjutan atau benar-benar teracuni.

•    Pendekatan pertumbuhan organik juga dapat menjadi salah satu pengurang risiko. Sebuah contoh yang bagus di mana hal-hal yang tidak beres di jalur non-organik adalah Royal Bank pf Skotland’s (RBS) yang mengakuisisi Bank Belanda ABN AMRO, yang mengakibatkan RBS harus diselamatkan oleh pemerintah Inggris sebagian besar disebabkan oleh portofolio beracun dari Bank Belanda.

Kelemahan dari pertumbuhan organik

•    Rute pertumbuhan bisnis organik biasanya membutuhkan lebih banyak waktu untuk tumbuh karena membutuhkan karyawan yang dapat menangani proses pertumbuhan seiring dengan tindakan lain yang diperlukan untuk memajukan bisnis. Hal ini berarti komitmen yang besar atas waktu dan sumber daya manusia mungkin perlu ditemukan, direkrut dan dilatih, bangunan dan peralatan yang diperoleh, saluran penjualan yang dibangun dengan pemasaran yang luas untuk mendapatkan produk yang dikenal dalam bidang baru mereka.

•    Resiko lebih besar dapat cenderung muncul dalam rute organik, karena bisnis akan perlu menanggung biaya untuk keseluruhan risiko itu sendiri. Dikombinasikan dengan kewajiban untuk membangun jalur bisnis baru, dapat berarti pendapatan dan keuntungan mungkin menjadi lambat. Selain itu, jika aspirasi dan target yang ditetapkan pangsa pasar tidak masuk akal, bisnis yang berisiko dan berpotensi tidak menguntungkan dapat diambil, sehingga tidak hanya sangat membahayakan prospek pertumbuhan yang sehat, tetapi juga stabilitas keuangan perusahaan.

Ditulis dan diterjemahkan oleh Afrianto Budi, dari buku CII: Insurance Business and Growth
Previous Post
Next Post

post written by:

1 komentar:

Terimakasih telah berkunjung. Silakan meninggalkan komentar, bertanya, atau menambahkan materi yang telah saya sediakan.