January 2014 ~ Akademi Asuransi

BNPB: Indonesia Penting Memiliki Asuransi Bencana


AKARTA — Deputi Rekonsiliasi dan Rekonstruksi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Bambang Sulistianto mengatakan, asuransi bencana alam untuk masyarakat yang berada di wilayah rawan bencana sangatlah penting.
Asuransi ini, lanjutnya, sangat diperlukan khususnya untuk tahap rehabilitasi dan rekonstruksi perumahan setelah selesainya tanggap darurat pada saat bencana. Dengan adanya asuransi ini, kata Bambang, rehabilitasi dan rekonstruksi perumahan dapat dilakukan secara cepat.
Fungsi utama asuransi bencana alam ini, tambahnya, adalah untuk memberikan stimulus bagi masyarakat untuk membangun kembali rumahnya. Menurut Bambang, BNPB sudah pernah berusaha mengajukan permohonan adanya asuransi bencana kepada pemerintah yang dalam hal ini melalui Kementerian Keuangan (Kemenkeu).

BNPB, lanjut Bambang, sudah pernah menyiapkan polis dengan uang pertanggungan sebesar Rp 10 triliun dengan premi tahunan sebesar Rp 500 miliar. Namun hal ini masih menunggu persetujuan Kementerian Keuangan, ujarnya.
“Tetapi kan sebenarnya itu investasi. Hilang Rp500 tidak apa-apa tetapi kalau terjadi bencana masyarakat tidak seperti sekarang, tunggu dulu dananya, harus menyiapkan dulu,” ujarnya.
“Contohnya di Sumatera Barat, itu untuk gempa 2009 butuhnya Rp 6,4 trilliun. Seandainya itu kemarin disetujui, maka Rp 6,4 trilliun itu tidak usah repot-repot kita, rumah sudah langsung dibangun oleh asuransi. Tetapi karena tidak ada, kita mengeluarkan alokasi Rp 4 trilliun itu dalam waktu tiga tahun. Itupun sekarang masih ada rumah-rumah yang belum dibangun.”
Peta Indeks Rawan Bencana yang dimiliki oleh BNPB menyatakan 175 kabupaten di Indonesia merupakan daerah rawan bencana tinggi, sedangkan 150 kategori sedang dan 95 kabupaten rendah. Adapun kabupaten yang dipetakan rawan tsunami berjumlah 150 kabupaten.
Anggota DPR dari Fraksi PDI Perjuangan Maruarar Sirat mendukung adanya asuransi bencana untuk masyarakat yang berada di wilayah rawan bencana.
Meski demikian, lanjutnya, produk asuransi bencana alam ini harus memiliki dasar hukum yang kuat sehingga nantinya tidak merugikan uang negara.
“Misalnya bayar premi kemudian kalau tidak dipakai jangan menimbulkan kerugian negara, jadi hal itu betul-betul harus jelas secara utuh. Kemudian itu mencakup apa saja, intinya kan itu. Rumah penting juga tetapi bagaimana pendidikan, kesehatan, mental mereka. Jadi perencanaan itu harus utuh jangan parsial-parsial lagi,” ujarnya.
Sebelumnya, Ketua Asosiasi Asuransi Umum Indonesia Kornelius Simanjuntak mengatakan pihaknya siap untuk mengelola asuransi bencana alam itu. Pemerintah dan DPR, tambahnya, harus segera membentuk undang-undang bencana yang didalamnya juga mengatur tentang asuransi bencana alam tersebut.
Asuransi bencana alam ini sudah diterapkan di sejumlah negara seperti Turki, Jepang, Kanada dan Selandia Baru.

Ditulis oleh: Arto

Share:

Meksiko dan Filipina Tanggung Premi Asuransi Bencana

Metrotvnews.com, Jakarta: Negara yang mengadakan asuransi bencana jamak dilakukan di daerah lain. Contohnya, Meksiko dan Filipina sebagai negara yang rentan bencana dan berada di kelas ekonomi yang kira-kira sama dengan Indonesia.

Asuransi menanggung kerugian yang diderita para korban bencana, misalnya petani yang kehilangan lahan persawahan atau kegiatan usaha lain. Premi didasarkan pada kerentanan pada bencana tertentu, seperti banjir, gempa bumi, atau gunung meletus.

"Sekarang kan terpaksa si petani kalau mau maju asuransi sendiri. Seharusnya enggak begitu," ujar Menteri Keuangan Chatib Basri ketika berbincang denganMedia Indonesia via sambungan telepon, Selasa (28/1).

Negara saat ini sudah menanggung premi kesehatan untuk masyarakat kurang mampu dengan penyelenggaran asuransi BUMN yaitu Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan. Tanggungan premi BPJS Kesehatan punya payung hukum UU Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN). Premi bencana belum punya payung hukum.

Berdasarkan analisis Chatib, setidaknya payung hukum untuk asuransi bencana harus sekelas peraturan pemerintah (PP), tidak bisa hanya tingkat menteri. Akan lebih baik jika payung hukumnya berupa UU.

Apakah Kemenkeu akan menginisiasi rancangan PP Asuransi Bencana dan mengajukan ke Presiden? Chatib mengaku hal tersebut masih dikaji. (Gayatri)

Editor: Wisnu AS

Sumber: Metrotvnews



Share:

Perspektif global


Ketika dunia menjadi lebih internasional, isu-isu ekspansi dan gobalisasi akan menjadi faktor penting dalam lingkungan bisnis. Hal ini akan berdampak pada bagaimana organisasi dikendalikan dan dikelola bersama dengan strategi perusahaan. Karena ini adalah masalah yang sangat kompleks, semua akan kita lakukan dalam bagian ini adalah memperoleh pemahaman tentang berbagai jenis perusahaan internasional; internasional, multinasional, dan global.

Richard Lynch, dalam buku ini 'Strategi Perusahaan', menemukan bahwa selama akhir 1980-an para akademisi manajemen Christopher A. Bartlett dan Sumantra Ghoshal melakukan penelitian dan menganalisis aktivitas perusahaan internasional. Dengan melakukan ini, mereka dibedakan ekspansi perusahaan internasional menjadi tiga jenis:

International
adalah di mana sebagian besar kegiatan organisasi berada di luar negeri namun masing-masing dikelola di wilayah yang terpisah. Fokus utamanya adalah pada operasi bisnis domestik dengan aktivitas internasionalnya menjadi fokus dari bisnis inti. Driver strategis akan menjadi home market dan pendapatan internasional akan menjadi anak perusahaan. Beberapa bidang strategis dipusatkan, tetapi beberapa mungkin akan didesentralisasikan. Sebuah contoh yang baik dari hal ini adalah IBM.

Multinational
Sebuah perusahaan yang beroperasi di sejumlah negara yang berbeda tetapi mungkin masih memiliki home base. Tujuan dari pendekatan ini adalah agar mampu menyawab tuntutan lokal, karena bisnis adalah bagian dari operasi semi-independen yang semuanya bekerja di bawah merek global. Anak perusahaan nasional mungkin akan menyelesaikan tugas-tugas dan kegiatan operasional mereka. Dengan pendekatan bisnis ini, masing-masing pasar nasional dan regional akan diidentifikasi secara terpisah dari suatu sudut pandang strategis. Unilever adalah salah satu perusahaan multinasional.

Global
di mana suatu perusahaan melihat seluruh dunia sebagai satu pasar dan satu sumber pasokan. Hanya akan ada respon terbatas pada permintaan lokal, dengan fokus bisnis menjadikan satu pasar dunia dan masing-masing operasional memberikan kontribusi untuk aktivitas tersebut. Bisnis mereka sangat tersentralisasi. Karena seluruh dunia dipandang sebagai satu pasar, keunggulan kompetitif berasal dari merek global yang umum. Kegiatan produksi terkonsentrasi di daerah-daerah yang dapat menghasilkan skala ekonomi. Mungkin ada beberapa penyesuaian untuk pasar lokal tetapi produk utamanya akan sama di seluruh dunia. Contoh dari hal ini adalah bisnis taman hiburan Disney.

Dari sudut pandang strategis, penting bahwa sebuah perusahaan mengidentifikasi dengan benar jenis usaha yang ia miliki. Mempertimbangkan definisi dari Bartlett dan Ghoshal, dapat dilihat bahwa hanya karena sebuah perusahaan internasional atau multinasional kita tidak melihatnya sebagai global tetapi satu yaitu sekedar menjual di berbagai belahan dunia.
Berpikir
Mengapa begini?

Faktor utama adalah bahwa negara-negara seperti Indonesia dan India memiliki populasi besar tapi upah rata-rata sangat rendah; ditambah minimnya kesadaran mengenai pentingnya ekonomi asuransi. Beberapa bisnis memahami perlunya asuransi dan masyarakat tidak sadar hukum, dengan tidak melihat ke pengadilan mengenai ganti rugi yang sah untuk kecelakaan. (Bagaimanapun juga premi hampir empat kali lipat di Cina antara tahun 2004 dan 2010 sehingga industri ini berkembang pesat di sana.)

Ini berarti bahwa di banyak negara kurang maju dengan pertumbuhan ekonomi, pasar asuransi berkembang, tetapi mereka jauh kurang maju daripada, katakanlah, Pasar London.
Share:

Standar etika di dunia asuransi


Cll menganggap bahwa standar etika dalam industri asuransi sangat penting. Oleh karena itu, sangat penting bahwa semua orang yang bekerja di industri asuransi mengikuti serangkaian standar etika dan mendukung serta mengikuti Kode Etik yang dikembangkan CII untuk semua anggotanya.

Kode -baru ini telah direvisi dan mulai berlaku pada bulan Juli 2009.

Kode merupakan seperangkat prinsip-prinsip etika untuk asuransi dan jasa keuangan profesional di seluruh dunia. Kode tau 'berdasarkan prinsip' itu cukup fleksibel untuk memperhitungkan berbagai peran yang berbeda yang ada dalam sektor ini. Hal ini dijelaskan oleh Cll dengan cara berikut ini:

Kode ini tidak harus dilihat sebagai beban regulasi melainkan sebagai platform yang baik untuk meningkatkan reputasi anggota Cll secara keseluruhan dan dalam membedakan keanggotaan kita dengan kompetitor yang kurang berkualitas dan kurang teratur. Di luar ini, adopsi dan kepatuhan terhadap Kode dapat membantu mempromosikan standar dan kepercayaan publik.


D4A    Cakupan dan operasi dari Kode CII


Kode ini bertujuan untuk menciptakan standar dan mempertahankan reputasi Cll dengan mengikuti ketentuan-ketentuannya. Hal ini berkaitan dengan sikap dan perilaku dan karenanya cenderung untuk memiliki aplikasi yang lebih luas daripada aturan regulasi yang tumpang tindih akan banyak aspek kehidupan bisnis. Selian menetapkan serangkaian persyaratan minimum, Kode tersebut merupakan pernyataan positif dari prinsip-prinsip dasar yang harus dilakukan dalam mengambil keputusan, dalam hubungan bisnis dan perilaku yang lebih umum anggota ini.

Untuk membantu anggota mengaplikasikan prinsip-prinsip yang harus diterapkan dalam situasi yang berbeda, ada bagian yang berjudul 'pertanyaan kunci untuk bertanya pada diri sendiri'. Bagian ini mencoba untuk membantu orang berpikir tentang bagaimana Kode dan prinsip-prinsip yang mendukung hal itu mempengaruhi mereka sebagai individu. Tujuan Cll adalah untuk membuat kode lebih dari sebuah dokumen 'hidup' bahwa orang akan membaca dan berkonsultasi secara teratur .

Anggota wajib mematuhi Kode etik itu. Jika mereka tidak mematuhinya, CII dapat mengambil tindakan disipliner terhadap mereka. Kode ini terlampir dalam bab ini. Prinsip-prinsip utama yang mendukung dirangkum dalam bagian berikutnya.


D4B   Prinsip sentral

Ada lima prinsip umum dalam Kode Etik baru. Kode menyatakan bahwa anggota harus:

•    mematuhi Kode dan semua hukum dan peraturan;
•    bertindak dengan standar etika dan integritas tertinggi;
•    bertindak terbaik atas kepentingan setiap klien;
•    memberikan standar layanan yang tinggi, dan
•    memperlakukan orang secara adil tanpa memandang ras atau kelompok ras, jenis kelamin atau orientasi seksual; agama atau kepercayaan, usia dan fisik.

Kami akan sangat singkat mempertimbangkan ruang lingkup masing-masing di bagian berikut. Anda akan menemukan detail di akhir bab ini dalam lampiran I.


D4C    Kepatuhan terhadap Code, hukum, dan peraturan yang relevan

Bagian pada Kode Etik ini mencakup urusan member dengan Cll dan pihak berwenang, yang dilakukan secara terbuka dan sopan. Menekankan sifat etis dari Kode, anggota harus mematuhi baik spirit maupun aturan hukum. Kebutuhan untuk otorisasi yang tepat dan regulasi juga dibahas.


D4D   Standar etika dan integritas tertinggi

Kejujuran, kepercayaan dan kehandalan mendukung bagian dari Kode etik ini. Kede etik ini menghindari diri dari mengambil keuntungan yang tidak adil dari klien dan menawarkan atau menerima bujukan/motif yang salah. Sisi positifnya, anggota harus mempromosikan standar profesional dan mendorong penggunaan kode etik dalam perusahaan mereka.

Bagian ini juga meliputi keanggotaan Cll dan penggunaan Cll. Bagian ini meliputi ketentuan dalam memberikan saran kepada Cll mengenai perubahan materi dalam keadaan yang mempengaruhi kode etik CII.

Pertanyaan kunci mencakup penilaian persepsi dan kemungkinan lain dari standar etika, dan hal-hal yang berkaitan dengan kepercayaan. Perbedaan antara 'semakin jauh dengan hal-hal' dan perilaku etis positif juga disorot.


D4E    Kepentingan terbaik dari masing-masing klien

Memperlakukan klien secara adil merupakan tema kunci FSA. Dalam Kodenya, CII menyatakan bahwa anggota harus mendorong perusahaan mereka untuk menempatkan perlakukan klien secara adil di pusat budaya perusahaan. FSA menyinkronkan kode dengan kebutuhan klien, kinerja produk dan kebutuhan untuk menghindari konflik kepentingan.

Pertanyaan-pertanyaan penting dalam bagian ini fokus pada kejujuran dan objektivitas. Mereka juga mencakup penghargaan budaya dalam perusahaan dan mereka perlu mempertimbangkan kebutuhan klien.


D4F    Standar tinggi dalam pelayanan

Akurasi, transparansi (termasuk laba) dan kesesuaian merupakan elemen utama dari bagian ini yang juga menekankan perlunya anggota untuk mengenali keterbatasan personal mereka dan untuk tetap up to date. Pertanyaan kunci mencakup ketepatan dalam pemenuhan janji, belajar dari pendekatan atas keluhan dan feed back kepuasan pelanggan.


D4G     Memperlakukan secara adil (non-discrimination)

Fokus bagian adalah hapusnya diskriminasi yang tidak adil atas ras, jenis kelamin, orientasi seksual, agama, usia atau kondisi fisik. Hal ini terkait dengan kesetaraan dan keragaman hukum di negara anggota. Aturan ini berhubungan dengan keterbukaan, keadilan, rasa hormat dan kesempatan.

Pertanyaan-pertanyaan kunci menekankan kebutuhan untuk mempertimbangkan tindakan atau perlakuan dari perspektif individu lain dan untuk mempertimbangkan apakah ada hambatan atau kesulitan yang tidak perlu.

Penegakan Kode Etik merupakan tanggung jawab dari Komite Disiplin Cll.
Share:

Ethics and organisational beliefs



Dengan etika bisnis kita mengerti standar dan cara sebuah perusahaan atau pelaku bisnis menempatkan dirinya dalam berhubungan antar organisasi maupun pihak luar dalam bisnis dan lingkungan sosial. Ini menyangkut penerapan prinsip-prinsip moral dan bagaimana individu menempatkan diri dalam urusan sosial.

Akibatnya isu-isu etis sekarang sering memainkan peranan penting dalam manajemen untuk alasan berikut:
  • organisasi besar dapat memiliki penghasilan pendapatan yang sering lebih dari negara-negara kecil; bagaimana perusahaan menggunakan kekayaan mereka dapat berimplikasi pada kesejahteraan negara-negara di mana mereka beroperasi.
  • Tanggung jawab dan kekuasaan saling terkait. Sebagai contoh, manajer senior di perusahaan besar menempati posisi yang dapat berdampak pada promosi maupun dapat mempengaruhi kepentingan sejumlah besar karyawan, dan dapat mengambil keputusan yang dapat mempengaruhi seluruh masyarakat.
  • Konsumen dan kelompok konsumen kini semakin menuntut organisasi dengan cara mereka menangani masalah etika dan lingkungan.
  • Keputusan bisnis strategis sebagian ditentukan oleh pengaruh budaya masyarakat, faktor budaya dapat mempengaruhi pemikiran moral manajer.

Oleh karena itu, hari ini dapat dikatakan bahwa tidak ada organisasi yang dapat memisahkan diri dari masyarakat di mana ia beroperasi. Poin stakeholder tersebut di atas sekarang sering mempengaruhi isu-isu dan pemikiran etis.

Namun, perlu dicatat bahwa tidak semua organisasi komersial percaya bahwa mereka memiliki peran di luar bisnis mereka sendiri. Mereka mengambil pandangan bahwa masyarakat cukup mampu mengelola dirinya sendiri dan bahwa tanggung jawab utama dari bisnis adalah melihat urusan pemegang saham. Pandangan demikian dapat berarti bahwa tujuan perusahaan sebenarnya tidak mungkin untuk memasukkan komentar apapun pada etika bisnis. Namun, ini tidak berarti bahwa perusahaan semacam ini berperilaku tidak etis, itu berarti bahwa ia hanya bekerja dengan perspektif pemegang saham.

Perusahaan lain mengambil pandangan bahwa itu adalah kepentingan jangka panjang mereka, termasuk pemegang saham, untuk memainkan peran dalam masyarakat melampaui apa yang diperlukan oleh hukum. Sponsor dan komunitas proyek adalah contoh yang baik dari ini. Pendekatan ini dikenal sebagai perspektif stakeholder dan ini adalah perspektif yang banyak diikuti oleh organisasi keuangan.
Share:

Management Stakeholder

Tujuan organisasi asuransi harus diraih dengan menyeimbangkan tuntutan yang saling bertentangan dari berbagai stakeholders dalam organisasi. Perusahaan memiliki tanggung jawab terhadap semua kelompok-kelompok ini dan kebutuhan untuk memberikan kepuasan kepada mereka semua. Kesulitannya adalah menyeimbangkan minat yang berlawanan dan tingkat yang berbeda dari kekuasaan. Sebagai contoh, mungkin ada konflik kepentingan antara pemegang saham perusahaan asuransi dan karyawannya. Jika strategi organisasi adalah untuk benar-benar mencerminkan kepentingan para pemangku kepentingan, perencana strategis perlu mempertimbangkan faktor-faktor yang berkaitan dan mempengaruhi mereka, misalnya: 

•    Komposisi dan signifikansi dari masing-masing kelompok;
•    kekuasaan masing-masing kelompok yang dapat dipaksakan;
•    tuntutan yang wajar dari setiap kelompok yang mungkin ada pada organisasi;
•    Pada tingkatan mana tuntutan tersebut signifikan dan menjadi perhatian;
•    sejauh mana organisasi ini memuaskan harapan mereka;
•    misi organisasi secara menyeluruh


Contoh
Kekhawatiran pemegang saham telah lama menjadi prioritas yang rendah di banyak perusahaan dan beberapa pemegang saham siap untuk go public dengan pandangan negatif mereka tentang perusahaan dan hanya menonton pergeseran harga saham mereka. Begitu banyak direksi senang mendengarkan dengan sopan pada pertemuan umum tahunan (AGM) dan kemudian tidak melakukan apapun.

Namun, beberapa kali ada beberapa pemberontakan para pemegang saham. Legislasi sekarang memungkinkan pemegang saham untuk memegang suara dan bertindak sebagai penasihat kebijakan remunerasi perusahaan. Beberapa perusahaan besar, termasuk lembaga keuangan telah mengharuskan persetujuan dari para pemegang saham untuk kebijakan yang penting.

Kelompok pemegang saham yang lebih kuat (termasuk fund manager dan dana pensiun) juga mengungkapkan keprihatinan mereka dengan cara yang lebih umum dan dalam beberapa kasus telah mampu menantang papan penunjukan dewan. Seperti wabah sengketa publik antara investor dan perusahaan yang belum pernah terjadi sebelumnya, antara direktur maupun direktur non-eksekutif belajar untuk lebih memperhatikan suara para pemegang saham.
Share:

Teori Stakeholder



Teori Stakeholder berkaitan dengan fakta bahwa ada sebagian stakeholder yang memiliki pengaruh yang cukup besar bagi perusahaan. Manajemen memiliki tugas utama untuk menyeimbangkan kebutuhan berbagai kelompok pemangku kepentingan. Mereka perlu membina hubungan baik dengan stakeholders, membentuk aliansi, dan menggunakan keterampilan persuasif untuk mempengaruhi dan memastikan kebutuhan stakeholder sebisa mungkin terpenuhi.

Ini berarti bahwa manajemen harus mendapatkan apresiasi yang sangat jelas dari pihak stakeholders dalam bisnis dan apa kebutuhan mereka. Untuk mencapai hal ini tindakan berikut ini akan dibutuhkan:
  • •    mengidentifikasi siapa para stakeholders, dan siapa mereka sebenarnya;
  • •    mengetahui harapan mereka, dan keuntungan minimum yang akan diterima oleh para stakeholders;
  • •    mengidentifikasi kekuatan pengaruh masing-masing stakeholder dalam gerak perjalanan perusahaan;
  • •    menetapkan siapa orang-orang kunci di masing-masing kelompok stakeholder dan mengembangkan hubungan baik dengan mereka;
  • •    mengidentifikasi pandangan dan sikap dari berbagai pihak untuk misi perusahaan, strategi, kegiatan, dan bila perlu meminta perubahan;
  • •    menetapkan stakeholder yang mendukung kebijakan dan pendekatan bisnis manajemen, dan mencari tahu orang-orang yang tidak setuju;
  • •    mengetahui bagaimana para stakeholder antagonis dapat lebih menang, lalu memanfaatkan pendukung untuk mempengaruhi pihak antagonis.

Dalam semua hal ini, kekuatan pemegang saham harus dipahami dengan jelas. Jika hanya ada beberapa pemegang saham utama, kekuasaan mereka akan cukup. Namun, jika ada sejumlah besar investor kecil, mereka tidak akan mengerahkan kekuasaan tingkat tinggi yang berarti mereka mungkin tidak memiliki banyak pengaruh pada strategi bisnis, kecuali terjadi sesuatu yang membuat investor bertindak bersama-sama.

Pertanyaan 3
Apa yang Anda pikirkan mengenai kepentingan stakeholder tertentu dari seorang analis investasi yang dimiliki oleh sebuah organisasi?


Mari kita lihat beberapa kepentingan yang lebih spesifik dari kelompok stakeholder yang ada di perusahaan asuransi:

•    Pemegang saham akan tertarik dalam:
  • -    Laba atas investasi mereka - laba, dividen, pertumbuhan modal;
  • -    Stabilitas perusahaan, solvabilitas dan apakah mungkin ada kebutuhan untuk menyuntikkan modal tambahan;
  • -    Profitabilitas masa depan perusahaan, termasuk jenis dan penyebaran bisnisnya.

•    Pemegang polis akan tertarik dalam:
  • -    Stabilitas perusahaan termasuk solvabilitas yang menunjukan jaminan kemampuannya untuk memenuhi kewajibannya kepada mereka;
  • -    Apakah mereka mendapatkan nilai uang atau jika premi melewati margin keuntungan yang tidak semestinya;
  • -    Pemegang polis memiliki hak tertentu yang timbul dari pembelian polis asuransi, yang paling penting adalah hak untuk menerima manfaat dari kontrak asuransi.

•    Analis investasi dan pengamat akan tertarik dalam:
  • -    kinerja saham perusahaan, yang tergantung pada persepsi pasar masa depan, dipengaruhi oleh jenis dan penyebaran bisnis, profitabilitas, cadangan yang dapat didistribusikan, kebijakan dividen, kebijakan manajemen dan kemampuan sebaik tren ekonomi pada umumnya.

•    Reasuransi akan tertarik dalam:
  • -    Tingkat kesehatan underwriting perusahaan;
  • -    Keamanan perusahaan yang ditunjukkan oleh tingkat solvabilitas;
  • -    Daya tahan perusahaan;
  • -    Kekuatan dari setiap kelompok yang dimiliki perusahaan.


•    Asuransi lain tertarik pada:
  • -    Perbandingan underwriting dan keuntungan;
  • -    Kebijakan pemasaran dan perkembangan.

•    Karyawan (termasuk manajemen) akan tertarik dalam:
  • -    Efisiensi dan profitabilitas perusahaan secara keseluruhan;
  • -    Rencana masa depan;
  • -    Keamanan perusahaan, termasuk kemungkinan pengambilalihan.

•    Pemerintah dan regulator akan tertarik dalam:
  • Keuntungan perusahaan – yang memungkinkan untuk:
    • memenuhi pajaknya?
    • terus mempekerjakan orang?
    • menjadi pesaing kuat di pasar global?
  • Sesuai dengan persyaratan hukum dan peraturan;
  • Sesuai dengan tanggung jawab etis dan sosial

Share:

Pentingnya stakeholder dalam dunia asuransi


Dalam konteks manajemen bisnis, sangat penting untuk memahami sentralnya para pemangku kepentingan dalam bisnis. Stakeholder adalah orang-orang atau kelompok orang yang memiliki kepentingan dalam cara perusahaan bertindak. Contoh utama dari para pemangku kepentingan adalah:

•    pelanggan;
•    pemegang saham;
•    pemerintah;
•    masyarakat;
•    karyawan.

Namun, ada yang lain seperti kreditur / pemasok, consumerists, hukum dan serikat yang juga dapat disebut sebagai pemangku kepentingan.

Pertanyaan 2
Apa yang Anda pikirkan mengenai jenis pemangku kepentingan dan harapan bahwa Pemerintah ada dalam bisnis?


Stakeholders mungkin atau tidak mungkin memiliki kewenangan formal dalam suatu perusahaan tetapi masing-masing memiliki beberapa kepentingan dalam organisasi seperti keuangan, pekerjaan, atau sumber daya lainnya. Sebagai hasilnya, mereka menginginkan sesuatu dari perusahaan dan akan seringkali ingin meletakan sejumlah pengaruh dengan satu atau cara yang lain.

Tabel 1.1 menunjukkan jenis-jenis intensi dan harapan yang dimiliki oleh berbagai pihak dalam bisnis.

Tabel 1.1: minat dan harapan Stakeholder

Pelanggan
    Kualitas produk
    Nilai untuk harga uang
    Jaminan dan garansi
    Pengiriman / pelayanan yang cepat
    Layanan purna jual
Pemegang Saham
    Tingginya tingkat pengembalian investasi
    Pertumbuhan yang berkelanjutan dan meningkat
    Peningkatan nilai saham
    Produk dan layanan yang menguntungkan
    Biaya operasional yang efektif
Pemerintah
    Penerimaan pajak
    Keterbukaan
    Penciptaan lapangan kerja baru
    Pengenalan dan adopsi teknologi baru
Masyarakat
    Tanggung jawab terhadap lingkungan
    Keselamatan kerja
    Waktu dalam bekerja
    Polis asuransi Good Neighbor
Karyawan
    Gaji yang baik / upah
    Manfaat bagi staf / staff benevit
    Keamanan kerja dan peluang promosi
    Kondisi kerja yang baik
Pemasok / Kreditur
    Pembayaran yang cepat
    Harapan pengiriman masuk akal
    Solvabilitas perusahaan jangka panjang
Konsumsi
    Keamanan produk
    Perlakuan yang adil terhadap pelanggan
    Nilai uang
    Pelayanan yang baik
    Informasi produk
    Ganti rugi
Hukum
    Aplikasi yang tepat dari kesehatan dan keselamatan dan peraturan peraturan lainnya
    Tidak ada korupsi
    Persaingan sehat
    Kesucian kontrak dan hukum kontrak
Serikat / unions  
    Hak negosiasi
    Perlakuan yang adil terhadap anggotanya
    Input untuk kebijakan dan strategi perusahaan
Share:

Hubungan langsung ke pelanggan

Organisasi jasa keuangan dapat membuat link langsung melalui internet kepada pelanggan, afiliasi dan asosiasi untuk menyelesaikan transaksi atau informasi perdagangan secara lebih mudah. Mereka dapat melakukannya dalam tiga subbagian berikut.

"Kombinasi dari tiga tingkat layanan membuat saluran internet yang sangat menarik bagi pelanggan, dan karena layanan ini pada dasarnya hanya pertukaran elektronik, mereka dikirim dengan biaya yang sangat rendah.

Investasi dalam saluran elektronik menggantikan penjualan tradisional, pemasaran dan biaya jasa, apalagi teknologi memungkinkan perusahaan untuk menawarkan tingkat layanan yang lebih baik tanpa menimbulkan biaya tambahan untuk setiap transaksi.

C5A    Sales
Perusahaan asuransi dapat menawarkan tingkat layanan yang sama melalui internet sebaik mereka tawarkan melalui agen atau seorang sales lapangan. Misalnya, mereka dapat menawarkan pilihan produk yang memberikan quotation elektronik dan memungkinkan pelanggan untuk membayar polis asuransi secara elektronik.

C5B    Personal Records (Catatan personal)
Perusahaan jasa keuangan dapat menggunakan teknologi internet untuk personalisasi interaksi dengan pelanggan mereka dan membangun loyalitas pelanggan. Hal ini dapat dilakukan dengan menyesuaikan informasi dan pilihan yang dilihat pelanggan di website untuk sekedar apa yang mereka inginkan, sering mendasarkan ini pada kunjungan terakhir oleh pelanggan.

Sebagai contoh, ketika pengunjung melakukan on-line banking, mereka mungkin dapat mempersonalisasi tampilan informasi dalam cara mereka ingin melihatnya. Seiring waktu, perusahaan asuransi dan broker asuransi dapat mengumpulkan informasi tentang pilihan pelanggan mereka dan menggunakan informasi tersebut untuk menawarkan layanan lain yang disesuaikan misalnya dengan 'cross-selling' produk-produk keuangan lainnya.

C5C    Internet portals

Berpikir
Apa yang disebut dengan portal internet dan bagaimana pelanggan dapat menggunakannya?

Portal Internet adalah situs yang dikunjungi orang karena menyediakan berbagai informasi dan link tentang topik atau area tertentu. Misalnya, untuk menarik pengunjung dan pelanggan potensial ke situs, sebuah organisasi jasa keuangan mungkin menarik data dari seluruh basis pelanggan untuk membuat pengetahuan tersedia secara luas untuk beberapa topik.

Sebagai contoh, statistik klaim dapat menghasilkan informasi mengenai pencegahan kerugian umum yang baik. Sama halnya, perusahaan asuransi kendaraan mungkin mengulas ulasan tentang mobil baru, atau asuransi laut mungkin memasukkan informasi cuaca untuk klien. Beberapa perusahaan asuransi dapat mendorong pelanggan untuk memasukkan komentar pengunjung lain untuk melihat, sehingga memungkinkan bagi pelanggan potensial untuk melihat ulasan pelanggan yang sudah ada tentang asuransi sebelum membeli produk tersebut.

Beberapa organisasi mengkhususkan diri terhadap jenis produk atau jasa tertentu, segmen tertentu dari pelanggan, seluruh industri atau model bisnis yang unik untuk menjadi portal utama untuk grup itu.

C5D    ‘Treating Customers Fairly' - TCF / "Memperlakukan Pelanggan secara Adil”

Sebuah tema sentral dari regulasi FSA adalah prinsip 'Memperlakukan Pelanggan Adil' (‘Treating Customers Fairly' - TCF). FSA melihat tema ini begitu penting dan dianggap perlu untuk menjadi bagian sentral dari filosofi bisnis asuransi. Pada intinya, FSA bertujuan untuk mencapai sejumlah hasil berkaitan dengan filsafat umum asuransi sehingga:
  1. Konsumen dapat yakin bahwa mereka berhadapan dengan perusahaan-perusahaan di mana perlakuan yang adil terhadap pelanggan adalah pusat dari budaya perusahaan.
  2. Produk dan jasa yang dipasarkan dan dijual di pasar ritel dirancang untuk memenuhi kebutuhan kelompok konsumen yang sesuai dengan identifikasi dan target.
  3. Konsumen diberikan informasi yang benar dan tepat sebelum, selama dan sesudah penjualan.
  4. Dimana konsumen menerima nasihat, saran ini cocok dan memperhitungkan keadaan mereka.
  5. Konsumen disediakan dengan produk yang mencerminkan harapan mereka, dan layanan yang terkait adalah pelayanan standar yang dapat diterima dan sebagaimana yang telah mereka harapkan.
  6. Konsumen tidak menghadapi hambatan purnajual yang tidak masuk akal yang dikenakan oleh perusahaan untuk mengubah produk, beralih provider, mengajukan gugatan atau mengajukan keluhan.

Untuk mencapai hasil TCF ini, FSA menerapkan pendekatan tematik dalam memilih isu-isu penting dan menyelidiki seluruh sampel dari perusahaan. TCF juga menggunakan alat berbasis risiko untuk pengawasan perusahaan kecil dan kemudian mengkomunikasikan temuan itu kembali ke industri. Rincian pendekatan dapat ditemukan di situs web FSA.


Aktivitas
Dengan aktif FSA memberikan inisiatif untuk Memperlakukan Pelanggan Secara Adil. Anda perlu mengakses situs FSA www.rsa.gov.uk dan mencari informasi terbaru yang disediakan. Anda dapat menemukan itu dengan memasukkan 'memperlakukan pelanggan dengan adil' di kotak pencarian dari situs FSA.


Tema TCF sekarang dipandang sebagai tema yang sangat penting untuk industri asuransi karena Chartered Institute Insurance pun telah menerbitkan pedoman kepada perusahaan, broker dan karyawan yang bekerja di asuransi umum.

Pedoman ini dapat ditemukan di situs web Cll dalam Memperlakukan Pelanggan Secara Adil. Selain itu, ada satu set lembar fakta yang tersedia yang meliputi aspek-aspek berikut:

1.    Relevansi bagi manajemen senior.
2.    Informasi manajemen.
3.    Desain produk.
4.    Relevansi sumber daya manusia-termasuk balas jasa.
5.    Periklanan.
6.    Proses penjualan.
7.    Layanan pelanggan.
8.    Penanganan pengaduan.

Anggota CII dapat mengakses detail dari lembar fakta ini melalui CII situs-www.cii.co.uk

Sebuah artikel yang berguna berjudul 'Memperlakukan pelanggan cukup-update' oleh Lesley Titcomb dapat ditemukan di April / Mei 2010 edisi Journal CII.
Share:

Kumpulan Soal - Jawaban LSPP AAMAI 104: Asuransi Kendaraan Bermotor dan Tanggung Gugat - Maret 2014

Dear Akademia,

Telah terbit Buku Soal Jawab LSPP AAMAI 104: Asuransi Kendaraan Bermotor dan Tanggung Gugat. Soal-soal dalam tutorial ini berasal dari soal-soal ujian AAMAI sejak tahun 2006 hingga tahun 2013 (109 halaman). Tentu belum sepenuhnya terjawab dengan baik. Namun saya yakin akan sangat membantu Anda dalam mempersiapkan ujian LSPP AAMAI 104: Asuransi Kendaraan Bermotor dan Tanggung Gugat.

Kita tahu bahwa di tutorial sebelumnya, sangat sedikit pembahasan mengenai asuransi kendaraan bermotor dan tanggung gungat. Dalam soal-soal AAMAI 2006 hingga 2011 pun sangat sedikit soal mengenai asuransi tanggung gugat. Baru pada tahun 2012 dan 2013 mulai banyak muncul pertanyaan mengenai asuransi tanggung gugat. Oleh karena itu, dalam kesempatan ini, saya memperdalam pembahasan asuransi tanggung-gugat atau liability. 




CARA PEMBAYARAN

Anda bisa mendapatkan PDF atas file lengkap ini hanya dengan Rp 50,000. Berikut ini caranya:

1.    Transfer uang sebesar Rp. 50,000 + Rp. XYZ ke salah satu dari nomor rekening ini: 



Bank Central Asia – BCA
a.n. Afrianto Budi Purnomo
nomor rekening: 357-0414-576

atau

Bank Rakyat Indonesia – BRI
a.n. Afrianto Budi Purnomo
nomor rekening: 0004-0102-0565-503

2.    Rp. XYZ adalah tiga angka terakhir dari nomor handphone Anda.

Misal:
Nomor HP anda 081234567890
Maka, Rp. XYZ adalah Rp. 890
Pilih salah satu Bank di atas, kemudian transfer langsung senilai Rp. 50.890


3.    Setelah selesai melakukan transfer, kirimkan email ke afriantobudi@ymail.com tersebut dengan format:


PDF 104 (SPASI) ALAMAT EMAIL ANDA (SPASI) 3 DIGIT TERAKHIR NOMOR HP ANDA

Contoh:
PDF 104 alamatemailanda@yahoo.com 890

Artinya, Anda meminta kami untuk mengirimkan PDF SOAL JAWABAN untuk ujian LSPP AAMAI 104 – Asuransi Kendaraan Bermotor dan Tanggung Gugat (KURIKULUM TEBARU) pada alamat email: alamatemailanda@yahoo.com


4.    Sistem kami akan mengecek pembayaran Anda dan kami akan mengirimkan PDF tersebut melalui email Anda dalam waktu maksimal 24 jam. Kami pastikan bahwa PDF dapat diterima dengan baik.

Jika Anda kesulitan, silakan kontak saya via email di: afriantobudi@ymail.com. Kami akan senang membantu Anda.




Share:

Internet and e-commerce dalam asuransi



Pada tingkat yang paling dasar, internet adalah media komputer yang terhubung dengan saluran telepon. Internet memungkinkan pengguna komputer untuk berkomunikasi dengan cepat, murah dan internasional satu sama lain melalui terminal komputer mereka dengan menggunakan struktur komunikasi telepon yang ada di dunia.

Di internet, komunikasi mengambil bentuk surat elektronik yang ditulis atau faxs paperless, tetapi ada juga kesempatan untuk 'chatting' secara tertulis dengan pengguna lain atau dengan menggunakan peralatan video yang terhubungkan. Banyak dari layanan ini juga sekarang sedang diperluas ke ponsel melalui pesan teks dan kemampuan internet yang banyak ponsel miliki.

E-commerce adalah nama yang diberikan untuk bisnis elektronik. Transaksi bisnis dapat dilakukan dengan cepat dan efisien melalui internet, dengan pembayaran instan untuk barang dengan kartu kredit atau kartu debit. Untuk industri asuransi, ini berarti bahwa kebijakan dapat dibeli melalui internet. Kemampuan untuk menjangkau pelanggan dan pelanggan potensial dengan cara ini membuat transaksi bisnis asuransi relatif murah, dan memungkinkan organisasi asuransi kecil dengan overhead yang rendah untuk bersaing secara efektif dengan perusahaan asuransi yang lebih besar dan lebih mapan. Perubahan untuk semua industri yang dibawa oleh internet adalah strategis dan mendasar.

Namun, internet menimbulkan tantangan untuk mendirikan usaha. Ini menawarkan kesempatan seperti link langsung ke siapa saja. Ini memungkinkan perusahaan membangun hubungan interaktif dengan pelanggan dan supplier. Hal ini juga memungkinkan mereka memberikan produk dan layanan baru kompetitif. Manajer perlu fokus secara sistematis tentang apa internet dapat memungkinkan organisasi tertentu mereka lakukan dalam rangka untuk menentukan apa peluang dan ancaman yang dimunculkannya.

Dengan meningkatnya penggunaan internet bagi bisnis, masalah keamanan mulai muncul. Sekarang ada banyak contoh di mana penipuan sering dilakukan melalui internet. Oleh karena itu, antara perusahaan dan pelanggan membutuhkan sistem yang aman untuk menghentikan akses penipuan kepada pelanggan dan informasi perusahaan. Ini adalah masalah yang terus-menerus melelahkan organisasi dalam mengembangkan perang baru sistem hacking.


Share:

Customer relationship management (CRM)


Customer relationship management (CRM) umumnya berusaha menjadi lebih dekat dengan pelanggan dan bergerak ke lingkungan yang proaktif. Hal ini untuk mencoba membangun hubungan dengan pelanggan dengan memahami kebutuhan mereka dan menawarkan produk dan layanan yang dapat memenuhi kebutuhan tersebut.

Mengapa hal ini dianggap penting hari ini? Sederhananya, jika pelanggan memperoleh hanya satu produk dari perusahaan Anda maka sangat mudah bagi pelanggan itu pindah ke perusahaan pesaing. Namun, jika pelanggan memperoleh beberapa produk dari perusahaan Anda, akan menjadi sulit bagi pelanggan untuk pindah ke pesaing.

Dengan menjual produk lanjutan kepada pelanggan, perusahaan akan meningkatkan pendapatan dan keuntungan.

Pendekatan ini membutuhkan banyak energi dalam perusahaan untuk bisnis saat ini. Ini berarti mengadopsi lokus yang jelas dalam peperangan bisnis yang dilakukan dengan pelanggan karena perlu: 

  • menawarkan relationship focus daripada suatu enquiry focus (penelitian);
  • pemahaman lebih baik tentang pola pembelian (buying patterns) pelanggan untuk memperluas hubungan bisnis;
  • pindah ke lingkungan proaktif dan bukan reaktif, misalnya memulai proses dengan menjawab telepon dengan baik; 
  • mengadopsi total relationship management, termasuk: 
  • direct mail,
  • telemarketing, direct selling,
  • cross selling,
  • customer service,
  • email,
  • internet,
  • face to face or personal attention;
  • meningkatkan / memuji upaya generasi pendapatan tambahan.

Tingkat harapan pelanggan semakin meningkat. Mereka sekarang berharap tidak hanya untuk dapat mencapai pemasok dengan mudah dengan cara apapun yang sesuai dengan mereka, tetapi harus secara proaktif mendapatkan informasi produk dan layanan terbaru yang bisa bermanfaat atau membantu mereka untuk menjadi lebih produktif dan menguntungkan. Oleh karena itu, bagi perusahaan-perusahaan yang dapat memberikan peningkatan tingkat layanan, imbalannya yang cukup besar.

Harapan ini dapat diatasi melalui Siklus Hidup Pelanggan (Customer Life Cycle - CLC). Ini merupakan pendekatan yang melingkupi hubungan keseluruhan seumur hidup pelanggan (whole lifetime relationship) dan memahami nilai pelanggan bagi organisasi. Mari kita ambil contoh sederhana: Seorang pelanggan berusia 25 menghabiskan rata-rata 50 per minggu di supermarket lokal. Selama setahun mereka akan menghabiskan sekitar 2.600. Jika supermarket membuat kebiasaan mereka berbelanja sampai usia 65, selama 40 tahun pelanggan akan menghabiskan 104.000 dengan supermarket itu. Oleh karena itu, nilai seumur hidup pelanggan minimal sebesar 100.000.

Jadi pendekatan tersebut berarti mengelola pelanggan secara end-to-end, dari mendengarkan pelanggan dan mengidentifikasi peluang pendapatan baru, untuk menjual produk/jasa baru atau meningkatkannya, dan untuk memenuhi dan melayani kontrak untuk mencapai peluang pendapatan lebih lanjut.

Hal ini tergantung pada terbangunnya hubungan yang sukses dengan pelanggan untuk memastikan kebutuhan mereka teridentifikasi dan terpenuhi. Ini adalah proposisi nilai yang didorong dengan menangkap pengetahuan tentang pelanggan dan menggunakan informasi dalam cara yang proaktif, yang menguntungkan kedua belah pihak, yaitu antara pelanggan dan organisasi .

Salah satu cara yang biayanya paling efektif dalam penanganan proses ini adalah melalui telepon, sehingga call / contact center idealnya ditempatkan untuk membantu mengembangkan dan memberikan kemampuan CRM.

Namun, mungkin masalah yang paling menantang bagi perusahaan dalam mengembangkan kemampuan CRM adalah bagaimana sistem database komputer perusahaan yang berbeda tersebut dapat dibawa bersama-sama untuk menyajikan tampilan tunggal dari pelanggan. Setelah melakukan itu, apa informasi yang mereka miliki saat ini, bagaimana up-date sampai hingga saat ini, informasi lebih lanjut apa yang perlu diambil, dan di mana dan bagaimana informasi tambahan yang akan disimpan? Jadi tugas mengembangkan sistem komputer yang efektif untuk dapat mendukung hal ini merupakan tantangan penting.
Share:

Pentingnya Pelanggan (Customer)

Karena kemajuan teknologi dan penggunaan internet, banyak produk dan jasa yang disampaikan tanpa pelanggan dan pemasok harus bertemu. Contoh cara melakukan hal ini meliputi transaksi perbankan melalui telepon, fax dan electronic data interchange (EDI).

Informasi tentang pelanggan telah menjadi lebih banyak sebagai hasil dari teknologi tersebut, yang tidak hanya memfasilitasi perdagangan, tetapi juga menyimpannya dengan sangat efisien. Sebagai informasi tentang peningkatan pelanggan dan menjadi lebih rinci, kebutuhan dan preferensi pelanggan menjadi lebih jelas terlihat dengan penjual barang atau jasa. (Baca: Mengapa Tanggapan Konsumen Penting bagi Bisnis Anda)

Pada bagian ini, kita melihat praktek-praktek yang organisasi jasa keuangan gunakan untuk berinteraksi dengan pelanggan mereka.

Ekspektasi Pelanggan

Sedangkan tujuan utama dari setiap bisnis adalah untuk membuat keuntungan, dalam banyak kasus saat ini hanya dapat dicapai dengan memenangkan dan mempertahankan pelanggan. Pelanggan adalah sumber dari suatu organisasi dan alasan keberadaannya. Setiap organisasi harus memberikan pelayanan yang baik kepada pelanggan, karena kesejahteraan, gaji dan pekerjaan tergantung pada mereka.

Hal ini penting saat ini bagi organisasi untuk mengetahui, memahami, dan memenuhi harapan pelanggan mereka. Persaingan sengit, dan pelanggan akan sangat cepat beralih ke pesaing jika harapan mereka tidak terpenuhi. Berlawanan dengan mitos populer, harga tidak selalu menjadi faktor penentu bagi pelanggan. Penelitian telah menunjukkan bahwa 10% dari pelanggan yang lebih memilih kompetisi produk atau jasa, 70% mundur karena ketidakpedulian, kekasaran atau buruknya pelayanan dari staf.

Hal ini penting bahwa jika sebuah perusahaan hendak memenuhi harapan pelanggan yang mereka harapan di tempat pertama. Harapan ini biasanya akan diidentifikasi melalui riset pasar. Setelah mengidentifikasi harapan yang harus dipenuhi itu, perlu bagi perusahaan untuk mengukur diri terhadap harapan mereka. Dengan demikian akan kembali ke pelanggan untuk menilai tingkat kepuasan pelanggan yang dapat dicapai melalui survei pelanggan, dan/atau analisis dari pengaduan yang diterima. Pelanggan adalah satu-satunya hakim apakah perusahaan telah memenuhi harapan mereka atau belum.

Kepuasan pelanggan dan pelayanan yang berkualitas juga menciptakan citra bisnis yang sangat baik karena secara rata-rata, biaya untuk memenangkan pelanggan baru lima kali lebih banyak dari biaya untuk mempertahankan pelanggan yang sudah ada.

Pelanggan biasanya memiliki banyak pilihan ketika membeli barang dan jasa di sektor komersial. Daya beli mereka menciptakan persaingan antara pemasok barang yang sama dan memberikan pilihan bagi pelanggan. Hanya ada beberapa daerah di mana pelanggan tidak dapat mengubah pemasok jika standar mereka tidak memenuhi harapan mereka.

Bisnis tidak punya pilihan selain untuk bersaing untuk mendapatkan pelanggan mereka dan mendengarkan dengan cermat apa yang mereka katakan. Setiap kali pelanggan membeli sesuatu dari pemasok, mereka mengirim pesan kepada pesaing yang pesan penjualan mereka salah. Pesaing bisnis harus berusaha lebih keras lain kali untuk memenangkan bisnis pelanggan.


Belum pernah ada yang lebih penting dari mengetahui harapan pelanggan Anda dan untuk menyampaikan kepada mereka.


Customer Focus 

Kita telah melihat bahwa permintaan pelanggan semakin meningkat sehingga jika perusahaan tidak memberikan yang pelanggan inginkan, dengan cara yang mereka inginkan, dan dengan kualitas yang mereka inginkan, mereka akan membawa bisnis mereka ke tempat lain.

Seperti disebutkan sebelumnya, pelanggan adalah sumber dari suatu organisasi dan alasan keberadaannya. Mereka memiliki hak untuk mengharapkan layanan penuh perhatian dan untuk mengharapkan prosedur perusahaan yang efisien dan sistem pelayanan yang baik yang akan mendukung mereka, bukan menghambat. Pelanggan juga termotivasi untuk menggunakan perusahaan yang memperlakukan mereka dengan hormat dan memberikan produk berkualitas tinggi atau jasa pada harga yang wajar. Oleh karena itu, saat ini penting bagi perusahaan-perusahaan untuk menyadari hal ini dan menjadi benar-benar berfokus pada pelanggan.

Untuk memastikan fokus pelanggan benar, pendekatan dan sikap ini harus ada melalui seluruh organisasi dan harus dimulai dari level jabatan paling atas. Ini harus berlaku tidak hanya bagi front office yang berbicara langsung dengan pelanggan, tetapi juga pendukung atau back office operasional seperti pemenujan janji yang dibuat untuk pelanggan oleh front office. Ini harus berlaku untuk semua manajer dalam organisasi di tingkat apa pun mereka bekerja. Semua manajer, supervisor dan pemimpin tim harus menjadi juara pelanggan dan panutan. Jika manajemen tidak fokus pada pelanggan, tidak ada seorangpun yang bisa berharap untuk menjadi staf.

Oleh karena itu ada dua jenis pelanggan, yaitu pelanggan eksternal dan pelanggan internal. Pelanggan eksternal adalah mereka yang tidak digaji perusahaan. Pelanggan internal adalah orang-orang yang bekerja untuk organisasi, dan mereka pelanggan terbanyak yang berada di luar organisasi yang membayar atas suatu layanan perusahaan. Jika pemasok layanan internal tidak melayani pelanggan internal dengan baik, kemungkinan adalah pelanggan eksternal tidak akan dilayani dengan baik-baik. Pelanggan eksternal menghasilkan pendapatan untuk bisnis. Oleh karena itu mereka harus diberikan prioritas utama. Setiap orang dalam sebuah organisasi harus melayani entah pelanggan eksternal atau seseorang di antara mereka.

Memberikan pelanggan apa yang mereka inginkan dan harapkan adalah kunci untuk layanan pelanggan yang sangat baik dan menjadi fokus pelanggan.

Bagian penting lainnya dari fokus pada nasabah adalah untuk mengetahui secara teratur apa yang pelanggan rasakan tentang produk atau jasa perusahaan. Hal ini dapat dilakukan melalui survei kepuasan pelanggan, menganalisis hasil dan melakukan perbaikan di bagian yang diperlukan. Mencari feed back dari pelanggan dan mengambil tindakan setelah adanya umpan balik merupakan bahan utama dalam fokus pelanggan.

Namun, dalam segala hal bisnis akan salah dari waktu ke waktu. Ketika hal ini terjadi seringkali akan menghasilkan keluhan dari pelanggan. Menganalisis bebagai keluhan yang berguna untuk mengidentifikasi akar penyebab apa yang salah dan mengapa, adalah cara yang baik untuk membantu meningkatkan kualitas. Seringkali, menyoroti dan membahas kesalahan dalam proses atau kebutuhan pelatihan, akan membantu untuk menghindari masalah yang sama terjadi lagi. Secara positif menganalisis pengaduan untuk menempatkan akar masalah yang tepat merupakan bagian dari perbaikan terus-menerus dan merupakan bagian penting dari fokus pada nasabah. Hal ini untuk melihat apa yang salah bagi pelanggan dan untuk menghindari hal itu terjadi lagi .

Masalah penanganan yang tepat atas keluhan pelanggan kini menjadi lebih penting menyusul keputusan dari Financial Services Ombudsman untuk menerbitkan data keluhan sehingga membuat industri jasa keuangan yang lebih transparan bagi seluruh keluhan pelanggan. Ada artikel yang berguna berjudul 'Here's looking at you' oleh Edward Murray di edisi Cll Journal Desember/Jan 09/10. Artikel tersebut juga mencakup komentar yang dibuat oleh Ian Cowie, editor keuangan personal dari Daily Telegraph .

Dengan menyediakan lebih banyak layanan bisnis dari sebelumnya, berarti meningkatnya persaingan untuk semua orang. Kualitas layanan pelanggan dan berusaha menjadi benar-benar berfokus pelanggan memberikan keunggulan kompetitif bagi organisasi.
Share:

Perbedaan beberapa penjual asuransi


Asuransi kini dijual melalui daftar ekstensif saluran distribusi yang mencakup:

jenis perusahaan asuransi (proprietary, mutuals, takaful) yang disebutkan di atas;
Lloyd dari London, yang disebutkan di atas;
penanggung langsung;
internet;
perantara independen;
agen;
building societies;
bank;
pengecer dan kelompok afinitas;
agen perjalanan dan tour operator;
agregator;
Negara;
self insurance.

B1 Penanggung Langsung (direct insurer)

Penggunaan teknologi terbaru di bidang teknik telekomunikasi dan telesales memungkinkan perusahaan asuransi / penanggung langsung tidak memerlukan jaringan cabang yang luas untuk layanan bisnis mereka. Pusat-pusat administrasi dan underwriting mereka dapat ditemukan di negara dan dihubungi di mana saja dengan pelanggan dengan hanya dikenakan biaya untuk biaya dasar panggilan telepon lokal.

Biaya akomodasi kantor dan kedekatan tenaga kerja yang cocok mungkin menjadi pertimbangan yang paling penting dalam pemilihan lokasi. Tentu saja penanggung langsung msaih harus menyelesaikan klaim dan mengatur perbaikan kendaraan pada tingkat lokal dan pengaturan mereka dalam hal ini mirip dengan asuransi tradisional.

Asuransi campuran telah mendirikan anak perusahaan asuransi penanggung langsung sendiri. Pasar penanggung langsung terus tumbuh karena masyarakat menjadi lebih dan makin terbiasa dalam menangani segala macam produk dan jasa melalui telepon untuk memprediksi kapan pangsa pasar langsung akan berada pada tingkat jenuh. Sebagian merasa bahwa hal ini sudah mulai terjadi.

B2 Internet

Perkembangan internet di industri asuransi agaknya masih berhati-hati dibandingkan dengan banking online. Generasi pertama dari pengguna internet terutama terdiri dari orang-orang muda dengan pendapatan tinggi yang terinspirasi oleh teknologi baru. Sekarang gelombang kedua pengguna telah muncul: orang yang kurang tertarik pada teknologi, yang menggunakan internet terutama karena lebih mudah dan menghemat waktu. Di sektor keuangan, pemasaran produk melalui internet telah menyajikan sejumlah kesulitan, salah satunya adalah perbedaan yang signifikan dalam beberapa peraturan nasional. Pelanggan juga tampaknya memiliki keraguan tentang keamanan data, terutama karena transaksi keuangan (terutama untuk asuransi jiwa ketimbang asuransi umum) berisi data yang sangat sensitif.

Asuransi besar Inggris sekarang menjual asuransi kendaraan bermotor dan rumah lewat internet. Namun, mereka menghadapi tekanan kompetitif yang tumbuh dari pendatang baru, khususnya bank dan pialang asuransi secara online atau melalui penyedia layanan internet. Perusahaan-perusahaan ini mengambil keuntungan dari kehadiran internet dan nama merek mereka untuk menambah produk asuransi bagi konsumen eksisting mereka.

Selama beberapa dekade terakhir telah terjadi peningkatan yang pesat dan signifikan dalam hal jumlah saluran distribusi yang tersedia untuk asuransi personal. Sejumlah saluran distribusi baru tidak langsung telah dikembangkan. Beberapa yang paling penting akan dibahas di bagian selanjutnya.

B3 Perantara Independen

Kelompok ini termasuk broker maupun konsultan asuransi. Keduanya beroperasi sebagai ahli penuh waktu di bidang asuransi, dan dapat menawarkan berbagai produk asuransi personal dengan berbagai perusahaan. Mereka menyediakan layanan personal bagi pelanggan mereka sehingga memungkinkan akses ke produk menjadi lebih mudah dan juga dapat membantu untuk memberikan saran dan pilihan.

Perantara independen bekerja atas nama klien dan merekomendasikan perusahaan asuransi yang tepat atas dasar harga, fitur produk, layanan dan keamanan, bernegosiasi dengan perusahaan asuransi atas nama klien. Perantara biasanya mengumpulkan premi atas nama perusahaan asuransi dan sering akan mengeluarkan dokumen kebijakan. Mereka mampu memberikan saran dan bimbingan kepada pelanggan saat melakukan klaim. Beberapa mungkin telah didelegasikan kewenangan untuk menangani dan membayar klaim atas nama perusahaan asuransi (lihat bagian H untuk lebih diberi kewenangan untuk menangani underwriting). Perantara ini biasanya diberi komisi / brokerage atas premi yang diterima oleh perusahaan asuransi. Mereka ini dikenal sebagai broker.

Perantara ini juga mungkin memiliki skema (rate, terms dan kondisi yang khusus atau spesial) yang dibuat oleh perusahaan asuransi atau penanggung Lloyd; sering menawarkan penutupan asuransi yang lebih luas dari standar pasar dengan harga yang kompetitif. Mereka sering menyasar pada sektor tertentu dari pasar, seperti anggota-anggota suatu profesi tertentu, klub atau masyarakat dan dikenal sebagai skema afinitas (affinity shcemes). Dalam kasus ini, mereka akan bertanggung jawab untuk kedua isu kebijakan dan penanganan klaim, dan sebagainya akan menerima tingkat bunga yang lebih tinggi dari komisi.

B4 Agen

Ada perantara yang bisnis utamanya tidak bertransaksi asuransi, dan termasuk agen real, dan profesi lain yang kliennya memiliki permintaan untuk asuransi jenis tertentu. Sebagai contoh, ahli bedah hewan dapat bertindak sebagai agen untuk asuransi hewan peliharaan. Agen biasanya akan ditunjuk perwakilan dan dapat terikat pada satu perusahaan tertentu.

B5 Building societies

Secara tradisional, building societies menyediakan kredit perumahan, dan keterlibatan mereka dengan asuransi datang melalui produk terkait asuransi kredit perumahan, asuransi jiwa, asuransi bangunan rumah tangga dan bisnis jaminan KPR.

Namun, undang-undang termasuk Financial Services Act 1986, Building Societies Act 1986 dan yang terbaru yaitu Financial Services dan Market Act 2000 telah mengubah posisi mereka. Mereka sekarang memiliki kebebasan untuk terlibat dalam kegiatan selain kredit di properti, termasuk jasa agen perumahan dan kegiatan perantara asuransi.

The Building Societies Act memberikan kesempatan bagi Building Societies untuk demutualisasi dan menjadi perusahaan proprietary yang sahamnya diperdagangkan secara publik. Perubahan status memberikan akses bagi Building Societies dengan dana yang lebih besar untuk memperluas operasinya ke daerah baru. Banyak Building Societies telah memperluas aktivitas mereka dengan masuk ke dalam kompetisi dengan marketing langsung. Mereka mampu menawarkan lini produk unggulan yang ditanggung oleh asuransi melalui telepon atau internet, menyasar sektor masyarakat umum dengan pandangan untuk meningkatkan basis pelanggan mereka. Dimana pelanggan baru diperoleh, kesempatan lebih lanjut diperoleh untuk cross-sell produk investasi dan pinjaman lainnya yang terkait.

B6 Bank

Bank (beberapa di antaranya adalah bekas building societies) sekarang adalah kekuatan yang sangat kuat di pasar asuransi personal. Mereka memiliki kelebihan dari suatu basis nasabah yang besar dan jaringan distribusi yang luas untuk mengembangkan pelanggan baru.

Bank telah bergerak jauh dari situasi pada 1970-an, di mana setiapmanajer adalah agen lokal dari perusahaan asuransi. Beberapa telah mendirikan perusahaan asuransi mereka sendiri sementara yang lain telah menjadi perantara yang membentuk kemitraan dengan perusahaan asuransi yang dipilih atau sindikat Lloyd untuk penyediaan asuransi rumah, kendaraan bermotor dan asuransi perjalanan. Perlindungan asuransi biasanya dengan merek nama mereka sendiri, dengan cara yang sama seperti yang dibahas untuk pengecer dan kelompok-kelompok afinitas pada bagian B7. Jenis-jenis asuransi personal yang ditawarkan oleh bank antara lain sebagai berikut:

Ketika menyetujui pinjaman untuk pelanggan, bank dapat memberikan asuransi kredit.
Ketika bank memberikan hipotek untuk KPR, mungkin juga menawarkan asuransi untuk melindungi kreditur pembayaran hipotek dalam hal penyakit, kecelakaan atau redundansi.
Bank memiliki skema mereka sendiri untuk jaminan asuransi, seperti rumah dan perabotnya, motor, perencanaan rumah sakit dan perjalanan. Cakupan khusus juga tersedia seperti untuk penyimpanan uang dalam brankas, dan untuk mahasiswa dan perawat yang tinggal jauh dari rumah.

B7 Pengecer dan kelompok afinitas

Saluran distribusi ini dikenal sebagai 'brand - assurance', di mana organisasi menawarkan produk bermerek dengan nama mereka sendiri, tetapi ditanggung oleh asuransi atau Lloyd. Kebijakan-kebijakan ini kadang-kadang disebut sebagai produk ‘white label'. Mereka telah mengakui peluang komersial yang lebih luas yang dapat dikembangkan melalui nama-nama merek ternama dengan jaringan distribusi yang luas. Mereka telah menggunakan ini untuk memungkinkan mereka memaksimalkan basis pelanggan yang besar yang didirikan oleh produk asuransi lintas jual (cross selling). Pengecer, utilitas, perusahaan mail order, kelompok keanggotaan dan konsumen telah memasuki semua pasar.

Beberapa menawarkan spektrum yang luas dari produk asuransi personal yang lebih sering dibeli, seperti rumah tangga dan perjalanan. Yang lain menawarkan produk khususnya yang berkaitan dengan lini produk mereka sendiri, seperti asuransi kredit dalam kaitannya dengan store card dan asuransi garansi dalam kaitannya dengan white goods.

Semua penyedia barang dan jasa konsumen adalah saluran potensial untuk penjualan produk asuransi. Kini asuransi beragam, mulai dari perusahaan utilitas listrik ke organisasi yang menargetkan kelompok-kelompok tertentu dalam masyarakat seperti Age Concern dan SAGA.

B8 Agen perjalanan dan operator wisata

Selain saluran yang disebutkan di atas ada tiga saluran distribusi lainnya untuk asuransi perjalanan:

Operator Travel yang menyediakan per paket liburan biasanya menawarkan fasilitas asuransi perjalanan kepada pelanggan mereka. Umumnya penutupan ditawarkan secara paket dan biasanya ditanggung oleh perusahaan asuransi. Banyak operator tur membuat kondisi bahwa wisatawan mengatur asuransi yang memadai, tetapi pelanggan tidak diwajibkan secara hukum untuk membeli polis asuransi sendiri. Control Tour operator pada asuransi perjalanan telah dipengaruhi oleh kegiatan agen perjalanan.
Agen perjalanan telah mengambil kesempatan untuk menjual pilihan paket kepada pelanggan pada titik penjualan mereka sebagaimana mereka memiliki lebih banyak kesempatan untuk mempengaruhi dan menerima pendapatan lebih dengan jalan membuat komisi atas penjualan.
Sebuah kesempatan lebih lanjut untuk distribusi asuransi perjalanan adalah pada titik keberangkatan, khususnya di bandara. Wisatawan dapat membeli polis dalam bentuk kupon, diperoleh melalui mesin yang terletak di bandara. Metode ini memiliki keuntungan menarik perhatian klien pada saat mereka secara psikologis menerima perlunya asuransi perjalanan.

B9 Aggregators (Situs website perbandingan)

Sebagian besar pasar uang pada dasarnya merupakan website perbandingan harga. Pasar uang merupakan konsep yang relatif baru di internet dan disebut sebagai 'agregator'. Agregator dapat dan sungguh melintasi batas-batas tradisional. Sebagaimana telah kita melihat penanggung langsung dengan definisi kesepakatan langsung dengan masyarakat. Bagaimanapun juga, harga dari banyak perusahaan langsung sebaik perantara mungkin dapat diakses melalui agregator.
Suatu aggregator adalah saluran distribusi berbasis internet, yang bergantung pada kerjasama antara asuransi dan perantara untuk mengakses harga mereka untuk risiko yang berbeda. Agregator bertujuan untuk memberikan layanan dimana pelanggan melengkapi satu set pertanyaan dan disediakan dengan quotation dari sejumlah penyedia asuransi. Proposer kemudian dapat mendekati perusahaan langsung dan seringkali melalui link dari situs agregator, untuk menyelesaikan pembelian asuransi mereka.

Pengaturan ini telah menuai beberapa kritik di pasar. Banyak perusahaan asuransi dan perantara senang untuk berpartisipasi dalam situs tersebut, tetapi yang lain telah memilih untuk tidak (Aviva, Direct Line) . Salah satu perhatian adalah bahwa hanya sejumlah pertanyaan yang diajukan pada tahap awal Quotation, yang dapat mempengaruhi keakuratan dari Quotation yang diberikan atau kesediaan perusahaan asuransi untuk menawarkan penutupan, sesaat setelah fakta-fakta diketahui lengkap. Seringkali aggregator akan memperingkat Quotation semata-mata dari segi harga dan belum tentu dalam hal penawaran penutupan lain. Hasilnya dapat membingungkan karena mereka tidak selalu merefleksian hasil akurat dari produk asuransi yang sungguh-sungguh mengenakan biaya yang terinci kepada perusahaan asuransi yang dipilih. Agregator juga telah dikritik karena penggunaan posisi tetap pada pertanyaan-pertanyaan seperti biaya sukarela.

The Financial Services Authority (FSA) baru-baru ini telah melakukan peninjauan situs perbandingan. Ditemukan bahwa ada petunjuk beragam dalam hal kejelasan, keadilan dan keakuratan informasi yang diberikan kepada pelanggan. FSA telah meminta agregator untuk memberikan informasi lebih lanjut kepada konsumen sehingga mereka memahami bagaimana premi mereka dihitung, ruang lingkup penutupan asuransi mereka, dan tingkat kelebihan pada polis mereka.

B10 The State (Negara)

Setelah berbagai insiden teroris di Inggris, Pool Re didirikan oleh undang-undang pada tahun 1993 sebagai perusahaan reasuransi bersama untuk memberikan penutup di atas ambang batas kerusakan properti dan gangguan usaha dari kebakaran atau ledakan yang disebabkan oleh tindakan teroris. Hal ini dimiliki oleh semua peserta yang paling signifikan di pasar asuransi properti komersial Inggris. The Treasury berdiri di belakang Pool Re sebagai perusahaan reasuransi pilihan terakhir, meskipun tidak ada panggilan yang telah dilakukan oleh Pemerintah selama keberadaan Pool Re.

Pada bulan Juli 2002, Pemerintah Inggris mengumumkan perpanjangan remisi atas Pool Re untuk membantu mengatasi pasca-11 September di mana terorism risk dikecualikan karena adanya terorisme Inggris.

Sejak Januari 2003 industri asuransi Inggris memiliki tanggung jawab total mereka untuk menutup asuransi terorisme meskipun dibatasi hingga £ 30 juta per event dan £ 60 juta per tahun. Pool Re mengambil tagihan untuk kerugian atas perusahaan asuransi tertentu atas batas 'retensi'. Pool Re menetapkan tarif premi sendiri untuk bagian yang ditutupnya. Batas untuk setiap perusahaan asuransi Inggris tunggal didasarkan pada pangsa pasar. Dengan pendekatan ini, penanggung Inggris mengetahui eksposur risiko terorisme mereka dalam satu tahun. Pool Re tidak memberitahu mereka biaya apa yang harus ditanggung. Penanggung bebas untuk menentukan kebijakan premi mereka sesuai dengan pertimbangan komersial yang wajar.
B11 Self-insurance

Sebagai alternatif untuk membeli asuransi di pasar, atau sebagai tambahan untuk menjadi lapisan pertama dari proporsi klaim tidak diasuransikan di pasar komersial, beberapa badan-badan publik dan keprihatinan industri besar menyisihkan dana untuk memenuhi risiko yang dapat diasuransikan. Sebagaimana risiko ditahan sendiri dalam organisasi, tidak ada transaksi pasar untuk membeli atau menjual, tetapi pengaturan telah memiliki efek keseluruhan pada dana dari pasar secara umum dan pada tingkat premi di mana organisasi membawa lapisan pertama.

Organisasi-organisasi ini telah membuat keputusan untuk self insurace karena mereka merasa mereka cukup besar secara finansial untuk menanggung risiko tersebut dan karena dengan cara transfer ke rekening self insurace mereka, biayanya lebih rendah dari tingkat premi komersial. Hal ini bisa terjadi di mana sebuah organisasi memutuskan bahwa ia memiliki eksposur kerugian melibatkan sejumlah besar insiden, yang tingkat keparahannya cukup rendah. Pada frekuensi tinggi dan profil keparahan rendah menunjukkan bahwa kerugian dapat diprediksi.

Di mana organisasi mengasuransikan beberapa risiko, akan ada uang yang dibayar oleh organisasi untuk asuransi hanya untuk mendapatkannya kembali ketika terjadi kerugian, di mana kedua belah pihak tahu akan terjadi, benar-benar terjadi. Masalah bagi perusahaan dalam mengasuransikan adalah bahwa ia juga harus memulihkan biaya, sehingga jumlah premi yang dibayarkan mungkin akan melebihi biaya klaim diprediksi.

Dalam kasus sejumlah dana dapat dibuat, dari mana kerugian akhirnya akan terpenuhi. Anda harus mencatat perbedaan antara ' self insurace' di mana keputusan sadar dibuat untuk menciptakan dana ' non-asuransi' di mana tidak ada keputusan sadar dibuat sama sekali, atau di mana tidak ada dana dibuat.
Share:

OJK: Belum ada klaim asuransi banjir Jakarta


Merdeka.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) terus melakukan upaya membangun kesadaran masyarakat akan pentingnya asuransi. Salah satunya, asuransi bencana. Ini mengingat Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki potensi besar terjadinya bencana, karena struktur geografisnya.

Kendati demikian klaim asuransi bencana banjir khususnya di Ibukota Jakarta pada tahun ini diperkirakan tidak sebesar banjir tahun-tahun sebelumnya. Khususnya pada 2007, di mana pada saat itu masuk siklus banjir lima tahunan.

Kepala Eksekutif Pengawas Industri Non Bank OJK, Firdaus Djaelani, mengatakan hingga saat ini belum menghitung klaim bencana banjir tahun ini. Lantaran banjir diperkirakan masih akan terjadi hingga Februari.
"Butuh waktu ya sekitar 1-2 bulan, setelah itu ada pengajuan klaim kepada perusahaan asuransi, baru kita hitung," ujarnya saat acara 'Economy Outlook 2014' di Graha Niaga, Jakarta, Senin (20/1).

Menurut dia, perusahaan asuransi baru dapat merekapitulasi klaim sekitar 2-3 bulan ke depan. "Pemilik asuransi kebanyakan baru mengklaim asuransinya pada periode tersebut," jelas dia.

Sebelumnya, Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) belum menghitung potensi klaim akibat banjir tahun ini untuk wilayah Jabodetabek. Tahun lalu, bencana tahunan itu menelan dana klaim hingga Rp 3 triliun.
Sedangkan untuk banjir yang sudah mulai menggenangi ibu kota sejak pekan lalu, pelaku industri asuransi masih menanti redanya hujan besar. Dari perkiraan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), curah hujan lebat bakal menurun pada pertengahan Februari mendatang.

"Tahun ini banjir belum selesai, hujan besar sampai pertengahan Februari, nanti Maret baru bisa kita lihat," kata Ketua Umum AAUI Cornelius Simanjuntak di Jakarta.

Kendati belum menghitung potensi kerugian, AAUI sudah mengimbau seluruh anggotanya agar menyediakan dana ekstra khusus buat menangani klaim terkait banjir. Sekilas, Cornelius berharap tingkat klaim tidak akan separah tahun lalu.


Sumber: Merdeka
Share:

Regulator Ingatkan Industri Asuransi Perkuat Modal

Jakarta - Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan, Muliaman Darmansyah Hadad mengingatkan para pelaku industri asuransi agar segera memenuhi permodalan minimum atau Risk Based Capital (RBC) sebesar Rp100 miliar, dari sebelumnya Rp70 miliar, hingga Desember 2014 mendatang. Dengan demikian, dapat dipastikan kesehatan keuangan industri asuransi nasional akan semakin terjamin.

“Tidak bisa dipungkiri lagi pada tahun 2015 industri asuransi Indonesia akan menghadapi tantangan yang lebih ketat lagi, khususnya menyambut Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA). Jadi sangat diperlukan pengetatan rasio kecukupan modal. Maka, pada akhir bulan Desember 2014 nanti industri asuransi wajib memenuhi rasio kecukupan modal minimal Rp100 miliar,” katanya di Jakarta, pekan lalu.

Muliaman pun mengimbau agar industri asuransi yang RBC-nya belum mencapai Rp100 miliar diharapkan dapat menggenjot kinerjanya sepanjang tahun ini. Tentunya, sambung dia, dengan cara yang sehat dan tidak membuat beban risiko klaim yang tidak wajar. Sehingga ketika RBC tercukupi tidak akan menjadi masalah pada beban klaim yang justru menghancurkan permodalan mereka.

“Selain itu bisa juga dengan meleburkan perusahaan dengan perusahaan asuransi lain yang lebih besar atau joint venture. Karena jangan sampai untuk mencapai rasio kecukupan modal yang terjadi malah beban klaimnya tidak wajar. Jika yang terjadi seperti itu bukan hanya bahaya bagi perusahaan tapi juga untuk nasabah,” jelas Muliaman.


Memang, permasalahan yang dihadapi industri asuransi nasional tak hanya permodalan, namun ketersediaan sumberdaya manusia (SDM). “Jumlah perusahaan asuransi di Indonesia totalnya sekitar 800 perusahaan. Kalau kita lihat (memang) belum semuanya siap. Mereka yang tidak siap pasti memiliki kendala, baik dari segi modal maupun SDM,” kata Direktur PT Asuransi Sinarmas MSIG, Bambang S Soekarno, belum lama ini.

Untuk itu, kata Bambang, OJK sudah membuat aturan permodalan juga peraturan infrastruktur agar para perusahaan asuransi segera mengejar standardisasi yang diperlukan untuk dapat bersaing di kancah ASEAN. “Masalahnya MEA tidak mungkin diundur. Itu sudah perjanjian antarpemerintah (G to G/government to government). Suka tidak suka kita harus siap,” tegasnya.

Bagi Bambang, sebenarnya kebijakan itu hanya memberatkan perusahaan jasa asuransi jiwa dan jasa asuransi umum yang bermodal kecil. Sedangkan perusahaan jasa asuransi umum yang bermodal menengah ke atas tidak mengalami kesulitan. Untuk itu dirinya mengimbau agar perusahaan asuransi yang bermodal kecil itu segera mengambil langkah strategis untuk memperkuat modal. “Lagipula sudah ada rekomendasi jalan keluarnya seperti mencari investor baru atau menggabungkan diri dengan yang lain,” tandasnya. [lulus]



Sumber: Neraca Online
Share:

Perusahaan Asuransi Takaful



Takaful adalah cabang asuransi yang berakar pada industri jasa keuangan Syariah (Islam). Model ini telah dikembangkan selama periode waktu dan didasarkan pada aturan hukum Syariah atas transaksi keuangan dan komersial. Takaful bekerja dengan prinsip bahwa dalam setiap transaksi, resiko dan laba (rugi bearing) harus dibagi antara para peserta. 

Alasan untuk pengembangan usaha ini adalah untuk memenuhi pelanggan yang diidentifikasi sebagai kelompok pelanggan baru, baik untuk perusahaan asuransi serta perantara dengan kebutuhan untuk produk untuk memenuhi prinsip-prinsip tertentu agama mereka.

Dalam hukum Islam (Syariah), umat Islam melihat kebijakan asuransi tradisional bertentangan dengan beberapa prinsip-prinsip dasar Islam, karena kebijakan asuransi tradisional melibatkan:

Gharar - ketidakpastian. Hukum Islam melarang penjualan di mana ada resiko kepada pembeli, kecuali risiko tersebut memiliki proporsi normal atau wajar. Beberapa percaya bahwa kebijakan asuransi tradisional tidak menghapus ketidakpastian mengenai seberapa banyak dan kapan sebuah polis akan terbayar tanpa kepastian;

Maisir - gambling. Polis asuransi tradisional dipandang sebagai semacam perjudian karena beberapa pemegang polis menerima pembayaran, sementara yang lainnya tidak. Perjudian dilarang di bawah hukum Islam;

Riba - bunga. Aturan Islam juga melarang membuat uang dari uang, seperti melalui bunga. Kekayaan hanya dapat dilakukan melalui perdagangan aset dan investasi.


Untuk menanggapi kebutuhan spesifik pelanggan inilah jenis baru produk - asuransi takaful - telah dikembangkan.

Takaful adalah kata Arab yang berarti 'menjamin satu sama lain'. Asuransi Takaful merangkul prinsip-prinsip Islam: 

kebersamaan dan kerjasama;
tanggung jawab bersama;
ganti rugi bersama;
kepentingan umum, dan
solidaritas.

Takaful mirip dengan asuransi mutual arus utama dalam hal melibatkan sejumlah peserta berbagi risiko atas dasar kooperatif. Hal ini untuk menghindari polis perjudian pada nasib atau kemalangan orang lain. Penanggung membayar uang ke dalam dana komunal dan mengambil apa yang mereka butuhkan dalam hal terjadi klaim. Perusahaan asuransi mengenakan biaya untuk mengelola dana tersebut. Setiap uang yang tersisa pada akhir tahun, setelah pembayaran klaim serta biaya usaha yang dikeluarkan oleh perusahaan asuransi, didistribusikan kepada pemegang polis, yang diperlakukan sebagai pemegang saham.

Kebijakan juga perlu hati-hati sehingga tidak ada penutupan asuransi yang disediakan untuk daerah yang dilarang oleh Islam. Misalnya, tidak ada penutup untuk item yang berhubungan dengan alkohol atau babi.

Produk harus disetujui oleh ulama Islam untuk memastikan mereka memenuhi persyaratan, serta banyak penyedia layanan berkonsultasi dengan komite penasehat khusus Syariah selama proses pembangunan.

Ada pasar potensial yang signifikan untuk produk yang dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan orang-orang dengan preferensi agama tertentu. Misalnya, total nilai premi takaful diperkirakan berada di mana saja antara US $ 7.5 milyar dan US $ 20 milyar pada tahun 2015. Sementara asuransi takaful telah ada selama setidaknya 20 tahun, itu hanya pada tahun 2005 bahwa bank besar high street menjadi yang pertama untuk menawarkan polis asuransi syariah untuk bangunan dan isinya. Ini adalah tren yang telah berlangsung, dengan jumlah penyedia yang terus bertambah memasuki pasar. 

Oleh karena itu, dengan dana investasi yang ada di Timur Tengah, dana ini sekarang digunakan untuk membeli dan mengambil alih perusahaan yang didirikan di Dunia Barat. Akibatnya takaful sebagai sarana risiko underwriting tumbuh dengan progress yang sangat cepat di berbagai sektor asuransi Timur Tengah dan juga itu dibawa ke bagian lain dari dunia.

Pusat-pusat kunci kegiatan takaful adalah Dubai, Bahrain dan Kuala Lumpur, tapi London kini juga diakui sebagai pusat keuangan Islam yang muncul dan ada setidaknya satu perusahaan asuransi takaful yang telah mendapatkan persetujuan FSA. Tidak perlu diragukan oleh orang lain dengan cepat. Selain itu, bank juga mengembangkan produk-produk takaful.

Oleh: Afrianto Budi
Share:

Labels

News (617) Clause (338) aamai (95) Artikel Afrianto (78) LSPP (76) Soal AAMAI (72) Buku (66) Engineering Clause (60) OJK (59) AAAIK (58) C Clause (55) A Clause (44) P Clause (43) S Clause (37) Soal Jawab (37) D Clause (35) Banjir (31) 102 (28) R Clause (28) Clause Liability (27) CAR Clause (26) Istilah (26) 101 (25) E Clause (25) Pengetahuan (25) 103 (24) L Clause (23) Praktek Bisnis (23) Klausul (22) Marine Cargo (22) liability insurance (21) pengertian (21) reasuransi (21) Headline (20) asuransi kebakaran (20) I Clause (19) Risk Management (18) Clause PAR (17) F Clause (17) M Clause (17) B Clause (16) Clause Property (15) Syariah (15) Marine Hull (14) Prinsip Asuransi (14) asuransi syariah (14) Asuransi Mikro (13) 201 (12) N Clause (12) O Clause (12) Surety Bond (12) cargo (12) klaim (12) pengantar asuransi kerugian komersil (12) 104 (11) Clause Marine (11) Motor Car (11) 303 (10) Asuransi kendaraan bermotor (10) Hukum Asuransi (10) PA (10) asuransi kecelakaan diri (10) asuransi personal (10) prosedur klaim (10) Jasindo (9) KOMPAS001 (9) Magang Beasiswa (9) contractor (9) hull (9) BPJS (8) Business Interruption (8) dikecualikan (8) micro insurance (8) perluasan jaminan (8) 108 (7) BUMN Reasuransi (7) Directors’ And Officers’ Liability (7) FAQ OJK (7) Insurance Day (7) Jiwasraya (7) Merger (7) Peringkat Asuransi (7) Risk Management Calculations (7) erection (7) fidelity (7) kebongkaran (7) pengirimanuang (7) Bali Rendezvous (6) Engineering (6) Maritime Convension (6) Regulasi (6) dijamin (6) penyimpananuang (6) 106 (5) Asuransi Kredit (5) Asuransi Pertanian (5) Broker (5) Case Study (5) IGTC (5) LEG Clause (5) objek pertanggungan (5) polis (5) premi (5) 107 (4) Asuransi Ternak (4) Benefit (4) CGI (4) Contoh (4) Gempa (4) Money Insurance (4) Nelayan (4) Online Marketing (4) Perlindungan Konsumen (4) Produk (4) Sejarah (4) Survey Report (4) brand (4) investasi (4) jenis (4) jenis jaminan (4) limit pertanggungan (4) marketing (4) Asuransi Perjalanan (3) BJPS (3) Bencana (3) Chubb (3) Contractor Plant and Machinery (3) Deductible BI (3) Forwarder Liability (3) G Clause (3) Hukum Dagang (3) Hukum Ketenagakerjaan (3) ICC 1982 (3) ICC 2009 (3) Iklan (3) Incoterms (3) Kendaraan (3) Maipark (3) Pesawat (3) Professional Indemnity (3) Prudential (3) Sinar Mas (3) asuransi properti (3) hukum (3) periode pertanggungan (3) public liability (3) struktur polis (3) Asuransi Jiwa Jaminan (2) Asuransi Politik (2) Asuransi Sosial (2) Asuransi Tanaman (2) Bank Garansi (2) Bukopin (2) Bumi Asih (2) Clause Motor Car (2) Custom Bond (2) Fronting Company (2) GDEAI (2) Galeri Foto (2) Great Eastern (2) H Clause (2) Hukum Perdata (2) Kebijakan (2) Khusus (2) Kurikulum Asuransi (2) Market (2) Opini (2) PMA (2) PSAK 62 (2) Personal Accident (2) Perusahaan atau Korporasi (2) Professional Liability (2) RSKKNI (2) Rangkuman (2) Reportase (2) SPPA (2) Sertifikasi Agen (2) Soal (2) Stockthroughput (2) Undang-undang (2) asuransi tradisional (2) aturan pemerintah (2) danaACA (2) dokumen pendukung (2) ganti rugi (2) harga pertanggungan (2) ifrs (2) indemnity (2) ketentuan (2) kontribusi (2) liability (2) perkecualian (2) product liability (2) rating (2) risiko (2) sharing (2) subrogasi (2) 105 (1) 202 (1) 302 (1) 304 (1) 401 (1) AXA Mandiri (1) Asuransi Jiwa Tugu Mandiri (1) Asuransi Migas (1) Asuransi Parkir (1) Asuransi Petani (1) Asuransi Peternak (1) BRI (1) BTN (1) Badai Sandy (1) Banker Clause (1) Boiler and Pressure Vessel (1) Bosowa (1) Bringin Life (1) Bumiputera Life (1) Burglary Insurance (1) CPM / HE (1) Cakrawala Proteksi (1) Cigna (1) Ciputra (1) Commonwealth Life (1) Contractor Allrisk (1) Daftar Perusahaan Asuransi (1) DanaGempa (1) DanaRumah (1) Dayin Mitra (1) Ekspor (1) Electronic Equipments (1) Emiten (1) Energi (1) Engineering Fee (1) Erection Allrisk (1) FPG Indonesia (1) File Insurance (1) Financial Planning (1) Forum Diskusi (1) Haji (1) Hanwha Life (1) Himalaya (1) IPO (1) ISO 31000 (1) InHealth (1) Insurance Act 2015 (1) Izin Usaha (1) J Clause (1) JKN (1) Jokowi (1) KOMPASANGGI (1) KOMPASMEGA (1) Kanker (1) Kebakaran (1) Kelas Konstruksi (1) Kilasdunia (1) Kinerja Asuransi Umum (1) Korupsi (1) Kupasi (1) LPS (1) Lloyd's (1) Loss Limit (1) Manulife (1) Medi Plus (1) Media Asuransi (1) Mitra Maparya (1) Multifinance (1) NMA (1) Obamacare (1) P&I (1) P&I Insurance (1) PAYDI (1) PSKI (1) Pailit (1) Pasar Senen (1) Penerbangan (1) Pertambangan (1) Perubahan Iklim (1) Powerpoint (1) Pungutan OJK (1) RBC (1) Ritel (1) SDM (1) Sadar Asuransi (1) Sengketa Asuransi (1) Slide (1) asuransi warisan (1) aturan (1) bapepam-lk (1) biaya (1) biro klasifikasi (1) business (1) definisi (1) fungsi asuransi (1) insurable interest (1) jaminan (1) judi (1) kapal (1) komposisi (1) kurs valas (1) kyc (1) laik (1) manfaat asuransi (1) modifikasi (1) ownrisk (1) pemasaran (1) penutupan asuransi (1) perlengkapan tambahan (1) product guarantee (1) proximate cause (1) sistem pemasaran asuransi (1) strategi pemasaran (1)

Blog Archive

Kurs Bank Central Asia (BCA)

Recent Posts