August 2021 ~ Akademi Asuransi

Syarat OJK untuk Bank Digital


Otoritas Jasa keuangan (OJK) resmi menerbitkan aturan baru untuk sektor perbankan, yang sebelumnya telah dirancang sejak 16 April silam. Kebijakan itu tertuang dalam POJK 12/2021 yang mengatur tentang penyelenggaraan bank digital. Kehadiran POJK No.12/2021 jadi hal yang ditunggu-tunggu karena memberi kejelasan tentang bank digital. Salah satunya hanya perusahaan dengan pendanaan yang kuat yang bisa menjalankan usaha ini, yang diatur lewat persyaratan modal inti.

Dalam POJK 12/2021 dijelaskan bahwa bank digital adalah bank yang melakukan transaksi secara elektronik dan tidak perlu mempunyai cabang yang banyak. Perusahaan boleh beroperasi dengan hanya satu kantor pusat dan kantor fisik dengan jumlah terbatas.

Selain itu, modal inti pendirian bank baru ialah sebesar 10 triliun rupiah. Sementara bank konvensional yang bertransformasi menjadi bank digital, harus memiliki modal inti 3 triliun rupiah. Sementara dari sisi keamanan, OJK mengatakan masih akan mengawasi bagaimana bank digital mengelola risikonya dan akan dilakukan evaluasi secara berkala.

Silakan download POJK 12/2021 melalui link berikut ini


Info: snips@stockbit.com

Gambar: money.kompas.com

Share:

Insurtech: ancaman yang menginspirasi (bagian 4)

 Jalur insurtech untuk meningkatkan kinerja

Untuk pemain lama, semua berita tidak seburuk atau sejauh itu. Insurtechs tidak sengaja berusaha untuk menggantikan perusahaan asuransi tradisional. Wawasan yang dihasilkan dari database McKinsey Panorama Insurtech menunjukkan bahwa 61 persen dari semua insurtechs saat ini fokus pada penyediaan layanan kepada perusahaan asuransi, menyederhanakan dan mendigitalkan bagian dari rantai nilai asuransi (lihat Gambar 4). Hanya sebagian kecil, 9 persen, yang bertujuan untuk menggantikan petahana, sementara 30 persen fokus pada disintermediasi pelanggan. Banyak insurtechs mengandalkan pemain lama untuk menanggung risiko. Dan pemain lama mulai mendapatkan inspirasi dari insurtechs, mempelajari cara mereka bekerja dan menggunakan teknologi dan layanan baru saat mereka mengembangkan inovasi dan inisiatif digital mereka sendiri. Digitizers terkemuka di antara perusahaan asuransi—mereka yang telah mengambil halaman dari buku pedoman insurtech—tidak hanya lebih menguntungkan daripada rekan-rekan mereka yang kurang digital, tetapi juga tumbuh lebih cepat. 



Insurtech mempelajari bagaimana mereka bekerja dan menggunakan teknologi dan layanan baru saat mereka mengembangkan inovasi dan inisiatif digital mereka sendiri. Digitizers terkemuka di antara perusahaan asuransi—mereka yang telah mengambil halaman dari buku pedoman insurtech—tidak hanya lebih menguntungkan daripada rekan-rekan mereka yang kurang digital, tetapi juga tumbuh lebih cepat.

Dalam mengembangkan strategi untuk menjawab tantangan insurtech, perusahaan asuransi tradisional diuntungkan dengan pelajaran dari pengalaman fintech di perbankan. Pengalaman itu membantu menetapkan dimensi ancaman serta peluang yang dimilikinya. Penanggung dapat mulai bertindak dengan memusatkan perhatian pada tiga topik besar: lanskap inovasi, area prioritas mereka sendiri untuk tindakan, dan kemungkinan model operasi. Secara khusus, strategi inovasi Penanggung perlu lebih berorientasi eksternal untuk memantau dan menganalisis secara terus menerus ekosistem inovasi yang sedang dibangun oleh insurtech. Di sisi lain,  perusahaan asuransi pemain lama perlu menilai pain points bisnis dan strategi mereka untuk memiliki pandangan yang jelas tentang area rantai nilai mana dan lini bisnis mana yang dapat ditingkatkan secara efisien dengan inovasi yang berasal dari insurtech. Terlibat dengan dan terinspirasi oleh insurtech dapat memungkinkan pemain lama untuk mendigitalkan lebih cepat dan lebih baik dan meningkatkan peluang mereka di dunia digital baru.

Ada beberapa pendekatan berbeda yang dapat digunakan para pemain lama untuk mengatasi insurtech, mereka dapat secara internal mengembangkan model bisnis berbasis teknologi yang mereka dapatkan dari inspirasi atau mengakuisisi perusahaan secara langsung. Banyak pilihan ada di antaranya, mulai dari mengembangkan lab digital hingga mendirikan modal ventura perusahaan, dari berkolaborasi dengan insurtech hingga bermitra dengan dana modal ventura. Namun, tidak ada solusi universal, dan setiap strategi bergantung pada konteks spesifik, ambisi perusahaan, dan pain points yang ditargetkan.


Tulisan ini disarikan dari Jurnal Financial Services, McKinsey&Company, Maret 2017

Oleh: Afrianto Budi

Share:

Insurtech: ancaman yang menginspirasi (bagian 3)

 Bagaimana insurtech berbeda dari pemain lama

Insurtech mampu masuk ke pasar dengan cara yang secara fundamental berbeda dari yang bisa dilakukan oleh pemain lama. Salah satu keuntungan yang dieksploitasi oleh insurtech adalah kebebasan mereka dari produk, proses, dan sistem IT yang lama. Mereka mampu merancang proses, produk, dan sistem digital dari bawah ke atas, dengan mengandalkan teknologi terkini. Seperti fintech, insurtech menargetkan kumpulan nilai tertentu di sektor ini, daripada berusaha memberikan solusi ujung ke ujung. IT yang lebih sederhana dan operasi yang lebih sederhana menghasilkan investasi yang lebih sedikit dan pengembalian yang lebih cepat. Insurtechs menggunakan keahlian digital mereka untuk memaksimalkan nilai dalam beberapa cara karakteristik perusahaan digital yang sesungguhnya:

- Peningkatan konektivitas. Insurtechs seperti broker digital Knip di Jerman dan Clark di Swiss menggunakan kecerdasan buatan dan bot untuk memberikan saran robo melalui antarmuka pelanggan digital dengan distribusi digital.

- Konsep produk yang ditargetkan. Insurtechs dapat menawarkan produk berpremi terjangkau yang dipersonalisasi berdasarkan penggunaan atau layanan bernilai tambah. Cuvaa memungkinkan pelanggan untuk membeli asuransi mobil per jam sesuai permintaan menggunakan ponsel mereka. Kasko dan Simplensurance menawarkan perlindungan asuransi sebagai pembelian tambahan dalam situs e-commerce.

- Otomatisasi penuh. Dengan pendekatan otomatis, insurtechs memotong biaya dan mempercepat proses untuk memenuhi harapan pelanggan. SnapSheet, misalnya, menawarkan manajemen klaim otomatis end to end, sementara aplikasi seluler Claim Di “shake and go” memungkinkan penggugat untuk berinteraksi dengan operator mereka di lokasi kecelakaan hanya dengan menggoyangkan ponsel mereka.

- Pengambilan keputusan dan wawasan berbasis data. Dengan akses ke berbagai sumber data, termasuk telematika dari kotak yang terpasang dan aplikasi smartphone, insurtech menerapkan teknik pembelajaran mesin untuk menawarkan produk dan layanan yang inovatif dan dipersonalisasi. Metromile, misalnya, menawarkan asuransi mobil bayar per mil kepada pengemudi dengan jarak tempuh rendah di beberapa negara bagian AS. FitSense memungkinkan perusahaan asuransi jiwa dan kesehatan untuk menggunakan data dari teknologi yang dapat dikenakan dalam penjaminan, penetapan harga, dan penanganan klaim.



Insurtechs membangun model bisnis mereka dengan mengatasi pain points yang dialami pelanggan dalam hubungan mereka dengan perusahaan asuransi yang ada. Mereka terutama berusaha untuk meningkatkan minat pelanggan dan mendorong interaksi. Mereka melakukan ini dalam beberapa cara:

- Keterlibatan sosial. Perusahaan asuransi peer-to-peer, seperti Friendsurance, Lemonade, Guevara, dan Inspeer, menggunakan pool pemegang polis untuk menurunkan tarif, tetapi juga membuat kontrak sosial dengan pemegang polis yang akan membuat iri banyak perusahaan asuransi tradisional. ERSTE Digital, broker digital yang menawarkan liputan tambahan, menjual melalui saluran media sosial, termasuk YouTube, Instagram, dan Facebook.

- Interaksi lebih sering. Perusahaan asuransi sesuai permintaan (on-demand insurance) seperti Trōv dapat menawarkan kepada konsumen suatu polis on-off yang diaktifkan secara seluler untuk menjalankan atau menghentikan perlindungan. Inovasi ini mempromosikan hubungan pelanggan dan meningkatkan kesadaran asuransi dengan membuatnya lebih relevan.

- Digitalisasi "moment of truth." Pain points pelanggan, baik yang timbul dalam saran atau klaim, dapat menghancurkan hubungan pelanggan. Solusi konsultasi untuk “moment of truth” ini, seperti PolicyGenius dan HeyBrolly, mengatasi kekhawatiran pelanggan tentang kelebihan atau kekurangan asuransi. Demikian juga dalam klaim, Bauxy memungkinkan pelanggannya secara instan memulai pemrosesan klaim langsung dengan mengambil foto invoice dan mengirimkannya secara elektronik.


Insurtechs juga mewujudkan budaya kewirausahaan generasi berikutnya. Pendiri seringkali merupakan inovator yang paham teknologi dengan pengalaman di perusahaan software atau asuransi. Tidak terbebani oleh operasi berat dan persyaratan investasi yang tinggi, mereka dapat mengambil risiko untuk melihat apa yang berhasil dan apa yang tidak. Mereka mewujudkan etos budaya start-up digital, di mana perusahaan muncul, gagal, dan terkadang muncul kembali dalam bentuk yang dimodifikasi, dengan pelajaran dari kegagalan yang dimasukkan ke dalam rencana baru. Mereka cenderung mengadopsi gaya organisasi datar, menarik karyawan yang teridentifikais sangat sesuai dengan perusahaan dan misinya. Dengan sedikit jarak yang memisahkan staf dari manajemen puncak, insurtech dapat lebih mudah melakukan penyesuaian dan bertindak berdasarkan pengalaman terbaru.


Selanjutnya: Jalur insurtech untuk meningkatkan kinerja

Share:

Insurtech: ancaman yang menginspirasi (bagian 2)

 Di mana posisi insurtech saat ini?

Tidak berbeda dengan fintech, insurtech berfokus pada segmen ritel. 75 persen bisnis insurtech menyasar segmen ritel sedangkan sisanya di segmen komersial. Insurtech menyasar milenial dan orang muda. Kaum milenial dan orang muda cenderung menghargai kenyamanan dalam bertransaksi dan suka mengeksekusi transaski dari jarak jauh. Jika perlu, mereka ingin bertransaksi tanpa interaksi langsung dengan institusi. Karena itulah proses pengajuan asuransi dan klaim melalui saluran digital yang tanpa batas ruang dan waktu akan menjadi prioritas. 

Meskipun insurtech banyak berfokus pada segmen retail, insurtech mulai menyasar segmen komersial. Meski demikian, segmen komersial pada insurtech lebih berfokus pada pencegahan kerugian dan efisiensi. 

Berdasarkan penelitian dari McKinsey Panorama Insurtech, pada keseluruhan rantai nilai asuransi, insurtech aktif berinovasi terhadap saluran distribusi (37 persen) dan penetapan harga (23 persen). Dalam hal distribusi, 75 persen dari insurtech fokus pada distribusi, dengan membuat produk tersedia bagi pelanggan dengan memfasilitasi perbandingan produk dan menyederhanakan proses pembelian. Kegiatan ini dibangun di atas keberhasilan agregator seperti comparethemarket.com atau confused.com—pelopor e-commerce yang pindah ke layanan keuangan di abad ke-21 dan sekarang menjadi pemimpin dalam asuransi digital.

Bentuk insurtech sangat mengadopsi dan mengadaptasi teknologi baru. Beberapa teknologi baru mendukung inovasi produk secara spesifik termasuk asuransi micro, used-based insurance, dan asuransi peer-to-peet. Lainnya memiliki penerapannya dalam berbagai industri termasuk machine learning, robo-advisory, dan Internet of Things (Gambar 2). 



Insurtech sedang mencari kumpulan nilai

Insurtech secara jelas mewakili risiko pasar untuk pemain lama. Dengan model operasi yang gesit dan inovasi digital, mereka pada awalnya akan menargetkan kumpulan keuntungan menarik yang dibuka oleh digital dan menangkap pangsa di antara segmen pelanggan tertentu. Start-up Insurtech baru saja memmulai untuk menangani sekumpulan nilai potensial; insurtech masih dalam masa pertumbuhan, tetapi sudah mulai berdampak pada industri. Industri asuransi global mewakili volume premi sebesar $4 triliun menurut McKinsey Global Insurance Pool. Pada saat yang sama industri saat ini mencapai tingkat pertumbuhan yang relatif rendah di wilayah di mana insurtechs memiliki penetrasi tertinggi, yaitu Eropa Barat dan Amerika Utara. Di wilayah ini hanya pertumbuhan 4 tahun di bidang health yang secara signifikan mengungguli pertumbuhan PDB dengan 6,2 persen terhadap pertumbuhan PDB yang hanya sebesar 2,7 persen sementara P&C dan asuransi jiwa masing-masing hanya mencapai pertumbuhan 3,0 persen dan 2,5 persen.

Gambar 3 di bawah ini menunjukan nilai proposisi perinsurtech berdasarkan database McKinsey Panorama yang menggarisbawahi bagaimana insurtech menyerbu pasar. Empat puluh persen insurtech  memiliki proposisi nilai utama yang dibangun untuk menemukan cara baru untuk tumbuh yaitu dengan cara memperkenalkan produk atau layanan baru atau memasuki segmen baru; sedangkan 22 persen lainnya berfokus pada penurunan biaya akuisisi dengan menyediakan layanan digital antarmuka keppada pelanggan dan menggunakan suatu model langsung. Perusahaan insurtech sisanya membangun proposisi nilai mereka pada seputar penurunan biaya admin polis, manajemen klaim, dll. melalui  digitalisasi dan perampingan proses.



Dalam hal pencarian cara untuk berkembang, satu kunci dari kesuksesan insurtech adalah bahwa mereka masuk ke dalam pasar yang tidak pernah disentuh dan mengalamatkannya pada kebutuhan yang belum pernah terpenuhi. BIMA, suatu microinsurer mobile yang berasal dari Swedia menyediakan asuransi berpremi rendah di pasar berkembang yang memiliki penetrasi mobile yang relatif tinggi dan jaminan asuransi yang sangat sempit. Dengan menyediakan asuransi mobile di target pasar tersebut, BIMA mencapai petumbuhan yang tinggi pada tahun 2011. Kini BIMA memiliki 20 juta pelanggan di 15 negara di Afrika, Asia, dan Amerika Latin dengan menyediakan asuranssi pay-as-you go dan mobile health service untuk orang-orang yang hidup dengan biaya kurang dari $10 per hari.

Kehadiran insurtech dalam membuat terobosan ke dalam industri asuransi mungkin meningkatkan tingkat pertumbuhan industri secara keseluruhan, dan pasti akan mendapatkan pangsa pasar dengan model digital mereka. Investor dan talenta industri adalah orang-orang yang percaya. Lemonade, perusahaan asuransi peer-to-peer yang berbasis di AS telah menarik dana yang signifikan dari investor utama, serta bakat dari perusahaan asuransi terkemuka, dengan janji untuk "uberize" asuransi. Start-up mungkin berhasil atau mungkin gagal, tetapi penerimaan pra-peluncuran dan hasil awalnya merupakan indikasi tingkat gangguan yang dapat diharapkan.

Selanjutnya: Bagaimana insurtechs berbeda dari pemain lama


Share:

Insurtech: ancaman yang menginspirasi (bagian 1)

Teknologi kini masuk ke sektor asuransi. Teknologi membawa kekuatan inovasi yang akan membawa perubahan sebagaimana kita lihat pada industri perbankan dengan munculnya fintech (financial technology). 

Fintech biasanya diawali sebagai perusahaan start-up yang mencoba untuk memberi warna dalam sektor perbankan. Mereka mendobrak perbankan tradisional dengan memberikan biaya admin yang lebih rendah, meniadakan kebutuhan kantor cabang, dan menggunakan website ataupun aplikasi untuk melakukan transaksi. Dengan mengembangkan produk inovatif dan melakukan digitalisasi, Fintech mulai mengambil dominasi bank tradisional.

Pola yang sama akan terjadi pada industri asuransi. Insurtech mengambil kesempatan untuk mengambil peluang pasar dengan teknologi. Sebagaimana Fintech, Insurtech dapat memperluas inovasi melalui berbagai sektor dan menciptakan berbagai keunggulan kompetitif. Masyarakat semakin mengharapkan proses pembelian asuransi secara mudah dan proses pengajuan klaim yang cepat. Tidak hanya itu, Insurtech diharapkan dapat menciptakan produk inovatif yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat.


Lahirnya Insurtech

Sudah beberapa tahun, Insurtech mewarnai industri asuransi. Berdasarkan data CB Insight, insvestasi terhadap insurtech dimulai pada tahun 2011 sebesar $140 juta. Nilai ini meningkat menjadi $270 juta pada tahun 2013. Di tahun yang sama, beberapa insurtech sukses mendapatkan pendanaan dari berbagai investor. Investasi rata-rata perinsurtech sebesar $5 juta di tahun 2011 menjadi $22 juta di tahun 2015. 

Sebuah analisis dari database Panorama Insurtech dari geografi pendirian perusahaan menunjukkan bahwa meskipun AS telah menjadi pasar perintis untuk insurtech, sekarang hanya 46 persen perusahaan yang berkantor pusat di wilayah dengan yang lain 40 persen berbasis di EMEA. Setelah AS, Inggris dan kemudian Jerman adalah rumah  dari sebagian besar perusahaan insurtech. Wilayah Asia Pacific hanya menyumbang 14 persen dari insurtechs tetapi diharapkan menjadi wilayah dengan pertumbuhan tercepat di masa mendatang. Insurtech aktif di semua  produk asuransi dan lini bisnis, dengan konsentrasi di bisnis P&C dan di area pemasaran dan distribusi value chain (Gambar 1).




Share:

Tahap-tahap Pendanaan Startup


Dikutip dari situs Ekrut, berikut ini adalah jalan panjang pendanaan suatu individu atau organisasi dalam membangun suatu perusahaan startup. Pendanaan pada suatu startup dapat dibagi kembali menjadi tahap-tahap berikut:


1. Pre-seed funding

Pada tahap ini, pendanaan perusahaan startup berasal dari sumber daya yang tersedia. Investor pada umumnya merupakan pendiri perusahaan sendiri atau keluarga dan teman-temannya.

Dana yang diperlukan berkisar antara 150 juta hingga 1,5 miliar rupiah. Sambil mencari sumber dana, pendiri perusahaan perlu mengeksplorasi lebih banyak ide terkait produk, melakukan market testing, dan menyusun rencana peluncuran produk.


2. Seed funding

Selama tahap seed funding, perusahaan startup telah memperoleh bantuan untuk menentukan produk akhir dan target pasarnya. Pendiri perusahaan tidak lagi harus mendanai sendiri usahanya, sebab investor dapat berasal dari:

  • Teman dan keluarga.
  • Business angel (para pendiri perusahaan startup yang memutuskan untuk berinvestasi dalam perusahaan startup baru) 
  • Micro venture capital (modal dalam bentuk uang dari berbagai investor) 
  • Crowdfunding (praktik penggalangan dana dari banyak orang, biasanya melalui internet)

Di Indonesia, pendanaan pada tahap ini berkisar antara 500 juta hingga 2,5 miliar rupiah. Dana tersebut dimanfaatkan untuk proses rekrutmen, peluncuran produk, pengembangan pasar, dan membangun daya tarik konsumen.


Pendanaan selama tahap pertumbuhan

Setelah menentukan produk, melakukan serangkaian pengujian, serta mengadakan rekrutmen, perusahaan startup kini siap menginjakkan kaki pada tahap selanjutnya. Sumber dana perusahaan startup selama masa pertumbuhan terdiri dari tahap-tahap berikut:

1. Putaran seri A

Pendanaan seri A dimulai ketika bisnis startup sudah memiliki produk tetap dan pengguna dalam jumlah tertentu. Ini adalah tahap bagi pendiri startup untuk membangun model bisnis yang tepat dan mengembangkan produknya ke wilayah lain.

Jumlah dana pada putaran seri A tergantung dari potensi dan kemampuan bisnis startup itu sendiri. Rata-rata, kisarannya sebesar 10 miliar hingga 33 miliar rupiah. Dana tersebut biasanya berasal dari beberapa investor sekaligus.

2. Putaran seri B

Pendanaan seri B diberikan kepada bisnis startup yang sudah mengalami peningkatan market share dan scaling, mampu bertahan di antara para kompetitor, serta memiliki tim yang berkualitas tinggi.

Jumlah pendanaan pada tahap ini berkisar antara 22 miliar hingga 80 miliar rupiah. Namun, belum ada perusahaan startup di Indonesia yang mampu menyerap angka tersebut. Ini disebabkan karena jumlah pengguna yang ada belum dapat menghasilkan keuntungan sesuai permintaan investor.

3. Putaran seri C dan seterusnya

Saat suatu perusahaan mencapai tahap pendanaan seri C, artinya perusahaan tersebut telah sepenuhnya matang. Model bisnis yang digunakan bekerja secara efektif, jumlah pengguna terus meningkat, dan perusahaan mampu melakukan akuisisi.

Angka pendanaan seri C dapat menyentuh puluhan hingga ratusan juta dolar. Investor pada tahap ini terdiri venture capitalist tingkat lanjut, perusahaan swasta, hingga bank.

4. Initial public offering (IPO)

IPO adalah tahapan ketika suatu perusahaan menawarkan sahamnya kepada masyarakat untuk pertama kali. Investor utama, bahkan satu-satunya pada tahap ini adalah masyarakat yang berminat membeli saham perusahaan tersebut.

Perusahaan yang mencapai tahap IPO telah memiliki kondisi finansial yang stabil. Tata kelola perusahaan juga telah berjalan dengan baik. Hasil akhirnya adalah perusahaan yang mampu tumbuh lebih besar dengan pasar yang terus berkembang.

Beragam tahap pendanaan startup tidak lain merupakan batu loncatan bagi suatu perusahaan untuk terus berkembang. Melalui tahap-tahap tersebut, perusahaan dapat memahami posisi serta potensi yang dimilikinya.

Tentu dibutuhkan waktu yang cukup lama hingga suatu perusahaan dapat mencapai tahap pendanaan lebih lanjut. Meski demikian, hal ini tidaklah mustahil selama orang-orang yang terlibat dalam perusahaan selalu fokus untuk berkembang.


Sumber: Ekrut.com

Gambar: Ekrut -  Istimewa

Share:

Mengenal 3 Jenis Insurtech di Indonesia


Insurtech adalah pedekatan baru industri asuransi dalam menciptakan produk asuransi dan dalam memasarkan produk asuransi ke masyarakat. Dalam hal pemasaran, Insurtech memperkenalkan user jurney yang baru kepada para penggunanya. Secara teknis, InsurTech berkembang mulai dari manajemen asuransi hingga  pemrosesan, penjualan, pengelolaan data, dan lainnya. 

Saat ini, ada tiga jenis insurtech yang ada di Indonesia. Saya akan jabarkan satu persatu secara sederhana.


Aggregator/Marketplace

Insurtech jenis agregator ini memberikan pengalaman baru dalam mendapatkan produk asuransi dengan cara membandingkan produk asuransi satu dengan yang lain. Masyarakat dapat membandingan harga, luas jaminan asuransi, hingga ketentuan klaim dari berbagai asuransi. Agregator dalam hal ini berperan secara pasif untuk memberikan perbandingan berbagai produk dan layanan asuransi serta menyediakan platform untuk memfasilitasi transaksi. Agregator mendapatkan komisi atau imbal hasil dari asuransi apabila berhasil menjual produk dalam jumlah tertentu. Beberapa contoh agregator yang bisa kita sebutkan antara lain cekpremi.com, lifepal.com, cermati.com, cekaja.com


Broker/Agent

Merupakan aggregator yang telah memiliki izin kepialangan/keagenan asuransi.  Hak dan kewajiban diatur dengan jelas antara broker/agent dengan perusahaan asuransi. Mereka memiliki lisensi untuk menjalankan bisnis keperantaraan secara aktif, baik sebagai konsultan manajemen risiko maupun dalam memilih perusahaan asuransi sesuai kebutuhan Tertanggung dan mengatur transaksi asuransi. Seiring berkembangnya waktu, Insurtech jenis ini juga menyediakan platform bagi para agen/tenaga pemasar asuransi untuk melakukan transaksi asuransi. Beberapa contohnya antara lain Fuse, Qoala, dan Pasar Polis Mitra. 


The Full Stack Insurtech

Ini adalah transormasi perusahaan asuransi yang memiliki izin penyelenggaraan asuransi untuk membangun platform digitalnya sendiri dalam memberikan pelayanan dan pengalaman unik kepada pelanggannya mulai dari promosi produk, penjualan, analisis risiko, pelayanan transaksi pembayaran langsung premi maupun klaim. Contoh dari Insurtech ini adalah Simas Insurtech yang secara khusus menyediakan produk-produk asuransi berbasis digital / API untuk berbagai platform maupun end customer.


Afrianto Budi, CIIB, ANZIIF (Sr Assoc) CIP

Bogor, 12 Aug 2021

Share:

Labels

News (619) Clause (338) aamai (95) Artikel Afrianto (78) LSPP (76) Buku (73) Soal AAMAI (72) Engineering Clause (60) OJK (59) AAAIK (58) C Clause (55) A Clause (44) P Clause (43) S Clause (37) Soal Jawab (37) D Clause (35) Banjir (31) 102 (29) R Clause (28) Clause Liability (27) Istilah (27) 101 (26) CAR Clause (26) 103 (25) E Clause (25) Pengetahuan (25) L Clause (23) Praktek Bisnis (23) Klausul (22) Marine Cargo (22) reasuransi (22) liability insurance (21) pengertian (21) Headline (20) asuransi kebakaran (20) I Clause (19) Risk Management (18) Clause PAR (17) F Clause (17) M Clause (17) B Clause (16) Clause Property (15) Syariah (15) Marine Hull (14) Prinsip Asuransi (14) asuransi syariah (14) Asuransi Mikro (13) 104 (12) 201 (12) N Clause (12) O Clause (12) Surety Bond (12) cargo (12) klaim (12) pengantar asuransi kerugian komersil (12) Clause Marine (11) Motor Car (11) 303 (10) Asuransi kendaraan bermotor (10) Hukum Asuransi (10) PA (10) asuransi kecelakaan diri (10) asuransi personal (10) prosedur klaim (10) Jasindo (9) KOMPAS001 (9) Magang Beasiswa (9) contractor (9) hull (9) 108 (8) BPJS (8) Business Interruption (8) dikecualikan (8) micro insurance (8) perluasan jaminan (8) BUMN Reasuransi (7) Directors’ And Officers’ Liability (7) FAQ OJK (7) Insurance Day (7) Jiwasraya (7) Merger (7) Peringkat Asuransi (7) Risk Management Calculations (7) erection (7) fidelity (7) kebongkaran (7) pengirimanuang (7) 106 (6) Bali Rendezvous (6) Engineering (6) Maritime Convension (6) Regulasi (6) dijamin (6) penyimpananuang (6) 107 (5) Asuransi Kredit (5) Asuransi Pertanian (5) Broker (5) Case Study (5) IGTC (5) LEG Clause (5) objek pertanggungan (5) polis (5) premi (5) Asuransi Ternak (4) Benefit (4) CGI (4) Contoh (4) Gempa (4) Money Insurance (4) Nelayan (4) Online Marketing (4) Perlindungan Konsumen (4) Produk (4) Sejarah (4) Survey Report (4) brand (4) investasi (4) jenis (4) jenis jaminan (4) limit pertanggungan (4) marketing (4) Asuransi Perjalanan (3) BJPS (3) Bencana (3) CPM / HE (3) Chubb (3) Contractor Plant and Machinery (3) Deductible BI (3) Forwarder Liability (3) G Clause (3) Hukum Dagang (3) Hukum Ketenagakerjaan (3) ICC 1982 (3) ICC 2009 (3) Iklan (3) Incoterms (3) Kendaraan (3) Maipark (3) Pesawat (3) Professional Indemnity (3) Prudential (3) Sengketa Asuransi (3) Sinar Mas (3) asuransi properti (3) hukum (3) periode pertanggungan (3) public liability (3) struktur polis (3) Asuransi Jiwa Jaminan (2) Asuransi Politik (2) Asuransi Sosial (2) Asuransi Tanaman (2) Bank Garansi (2) Bukopin (2) Bumi Asih (2) Clause Motor Car (2) Custom Bond (2) Fronting Company (2) GDEAI (2) Galeri Foto (2) Great Eastern (2) H Clause (2) Hukum Perdata (2) Kebijakan (2) Khusus (2) Kurikulum Asuransi (2) Market (2) Media Asuransi (2) Opini (2) PMA (2) PSAK 62 (2) Personal Accident (2) Perusahaan atau Korporasi (2) Professional Liability (2) RSKKNI (2) Rangkuman (2) Reportase (2) SPPA (2) Sertifikasi Agen (2) Soal (2) Stockthroughput (2) Undang-undang (2) asuransi tradisional (2) aturan pemerintah (2) danaACA (2) dokumen pendukung (2) ganti rugi (2) harga pertanggungan (2) ifrs (2) indemnity (2) ketentuan (2) kontribusi (2) liability (2) perkecualian (2) product liability (2) rating (2) risiko (2) sharing (2) subrogasi (2) 105 (1) 202 (1) 302 (1) 304 (1) 401 (1) AXA Mandiri (1) Asuransi Jiwa Tugu Mandiri (1) Asuransi Migas (1) Asuransi Parkir (1) Asuransi Petani (1) Asuransi Peternak (1) BRI (1) BTN (1) Badai Sandy (1) Banker Clause (1) Boiler and Pressure Vessel (1) Bosowa (1) Bringin Life (1) Bumiputera Life (1) Burglary Insurance (1) Cakrawala Proteksi (1) Cigna (1) Ciputra (1) Commonwealth Life (1) Contractor Allrisk (1) Daftar Perusahaan Asuransi (1) DanaGempa (1) DanaRumah (1) Dayin Mitra (1) Ekspor (1) Electronic Equipments (1) Emiten (1) Energi (1) Engineering Fee (1) Erection Allrisk (1) FPG Indonesia (1) File Insurance (1) Financial Planning (1) Forum Diskusi (1) Haji (1) Hanwha Life (1) Himalaya (1) IPO (1) ISO 31000 (1) InHealth (1) Insurance Act 2015 (1) Izin Usaha (1) J Clause (1) JKN (1) Jokowi (1) KOMPASANGGI (1) KOMPASMEGA (1) Kanker (1) Kebakaran (1) Kelas Konstruksi (1) Kilasdunia (1) Kinerja Asuransi Umum (1) Korupsi (1) Kupasi (1) LPS (1) Lloyd's (1) Loss Limit (1) Manulife (1) Medi Plus (1) Mitra Maparya (1) Multifinance (1) NMA (1) Obamacare (1) P&I (1) P&I Insurance (1) PAYDI (1) PSKI (1) Pailit (1) Pasar Senen (1) Penerbangan (1) Pertambangan (1) Perubahan Iklim (1) Powerpoint (1) Pungutan OJK (1) RBC (1) Ritel (1) SDM (1) Sadar Asuransi (1) Slide (1) asuransi warisan (1) aturan (1) bapepam-lk (1) biaya (1) biro klasifikasi (1) business (1) definisi (1) fungsi asuransi (1) insurable interest (1) jaminan (1) judi (1) kapal (1) komposisi (1) kurs valas (1) kyc (1) laik (1) manfaat asuransi (1) modifikasi (1) ownrisk (1) pemasaran (1) penutupan asuransi (1) perlengkapan tambahan (1) product guarantee (1) proximate cause (1) sistem pemasaran asuransi (1) strategi pemasaran (1)

Blog Archive

Kurs Bank Central Asia (BCA)

Recent Posts